Wednesday, December 31, 2008

Aku..pelangi..Maria




Tirai 2008 aku labuhkan dengan kematian 'Maria'. hasilnya aku menjadi teramat sukar untuk melelapkan mata saat ini. Jika Maria yang akhirnya berhasil menemukan cinta di saat nyawanya tiba di penghujung, mati dalam rangkulan cintanya terhadap Fahri apakah aku juga berhasil menamatkan segala perjalanan duka ku dengan cara yang sama? Sekalian Maria menemui Mariam di Babur Rahmah yang menantinya untuk memasuki syurga Tuhan lalu aku?

Teruja dengan cinta Maria yang kepedihan bila cinta Fahri nya di miliki terdahulu oleh Aisya, mataku berembun. Memetik salah satu tulisan di dalamnya 'seseorang dengan tujuan yang jelas akan membuat kemajuan walaupun melalui jalan yang sukar, seseorang yang tanpa tujuan, tidak akan membuat kemajuan walaupun ia berada di jalan yang mulus'...yang manakah aku? Rasa kurang sabar menangani ujian hidup..mungkinkah aku berupaya menjadi Maria atau mungkin juga menjadi bidadari fahri yang bernama Aisya?

Menyingkap semalam yang masih berbaki dan amat ingin ku henti dan singkirkan di mana-mana, namun masih ada urusan 2008 yang tidak berupaya ku selesaikan. Terkadang timbul rasa kesal namun jalan yang masih jauh membuatkan aku harus terus jua melangkah.

2009..mungkinkah ada warna indah buatku? Setahun yang panjang, aku masih mengimpikan pelangi..tapi pelangiku itu entah di mana. Aku hanya dijanjikan cahaya. Setelah sedemikian lama, aku masih belum menemui rintik yg akan membiaskan warna-warna mentariku. Aku menjadi teramat kesal kerana membenarkan janji-janji itu melebur di hati dan menjadi penanti seperti ini. Menanti dan mengharap rintik itu akan turun dan membasahiku lalu kesekiannya menghidangkan warna-warna pelangi indah di sudut mata.

Menjelmalah wahai jalur indahku, khabar padaku tentang rintik damai yang kau janjikan. Khabarkan juga andai rintik itu akan nanti menjadi badai kerana aku bukan diri yang sabar untuk sesuatu yang bernama esok. Aku bukan diri yang cukup sabar untuk membilang waktu sambil menatap ke langit biru Tuhan.

Oh Tuhan...janganlah aku masih dipenjara kesakitan kerana kian hari aku semakin hilang kekuatan. Aku bimbang tersasar..aku bimbang andai akhirnya tidak berupaya menjadi Maria..

Datanglah pelangiku kerana hingga ke saat ini aku masih menanti..masih merindu..dan masih ingin melihat cahaya

Allahhumma inni as-aluka ridhaaka wal jannah..Amin.

Tuesday, December 30, 2008

Aku masih tetap menanti



Aku larut dalam hangat dinihari di penghujung Disember 2008 ini. Seusai bangun dari sujudku terasa betapa liku yang aku lalui sepanjang bertahun-tahun kebelakangan ini. Aku masih juga mencari dan menanti, mengharap agar ada cahaya Tuhanku di penghujung perjalanan ini.

Masih aku mengharap berkahNya, menemui sebuah jawapan dan di situ aku mendambakan Tuhanku akan memberikan aku ketabahan dalam mengisi cangkir-cangkit kehidupan sesulit dan sesingkat ini. Mengharapkan kematian dan penamatan yang tenang dan aku yakin di penghujung sana masih ada sinar bahagia buatku.

Aku masih menanti sebuah jawapan dan dalam sujudku dinihari ini, hanya ada doa yang mengiringi nadi dan degup jantungku..biarlah esok aku menjadi insan yang meredhai ujianNya. Sesungguhnya setiap yang berlaku itu satu ujian yang telah kita persetujui bersamaNya, cuma memungkinkan kita tidak dapat mengingati.

Aku masih tetap menanti.

Menghirup rindu disepanjang perjalanan, mendambakan sepasang mata teduh yang akan memandangku penuh kasih, mengharapkan sepasang bahu buat aku melabuhkan tangis..adakah aku meminta terlalu banyak sehingga ke penghujung ini aku masih ditandang kesepian?

Aku masih menanti..

Kiranya pagi sedinihari ini, aku masih ingin larut dalam tasbihku terhadap Tuhan..lenaku..jagaku juga setiap langkahku mohon dilimpahi berkahMu ya Latif.

Tuesday, December 23, 2008

HambaMu ini...



Subhanallah..apa jua yang terhidang adalah dariNya sepertimana apa jua yang terjadi padaku. Terkadang rasa sempit menjadikan kita tersungkur dan mengambil terlalu lama masa untuk bangun. Aku mengharapkan ehsan Mu ya Rabbi, mengharap kasihanMu, mengharap cintaMu.

Bukanlah aku seorang Rabiatul Adawiyah yang doanya kau angkat di saat itu juga, bukanlah aku juga seorang Khadijah sehingga Jibril menyampaikan salam tika menyampaikan wahyuMu terhadap Muhammad, bukanlah aku seorang Asmah yang tabah..aku juga bukan seredha Sumayyah ..aku hanya hambaMu yang cuba menjadi sebaik mereka.

Ku tasbihkan kebesaranMu yang Allah dengan harapan segala kekosongan di hati ini akan terisi dengan kelunakan sifatMu. Tertunduk dan kelu lidah ini untuk meminta kerana sudah terlalu banyak nikmat yang Kau berikan buatku. Ampunkan aku ya Allah seandainya aku terlupa mensyukuri setiap belasMu itu. Ampunkan aku kerana kurang sabar menghadapi ujianMu. Sesungguh aku hanya hambaMu yang sering alpa.

Masih juga aku ingin memohon ya Rabbi..janganlah hidup ini nanti menyakiti insan lain. janganlah sesekali di hati ini tumbuh rasa dendam dan tamak..Kau berikan aku kesabaran seperti Ayub dan Yussuf.

Ya Allah..jadikanlah rasa cintaku kepadaMu melebihi cintaku pada harta, keluarga dan segala isi dunia ini.

Allahumma inni as-aluka ridhaaka wal jannah..aminnn ya rabbal 'alamin

Monday, December 22, 2008

Mungkinkah..mengerti?




"...you kena buat langkah proaktif ubah nasib" ayat itu berkumandang di dalam sanubari. Aku ingin sekali keluar dari landasan ini mengubah haluan dan memulakan langkah baru tapi begitu sukar. Terlalu banyak yang perlu aku fikirkan. Memang..ini cerita aku. Aku yang menanggung sengsaranya tapi hidup perlu juga mengenangkan orang-orang disekelilingku. Aku ingin bahagia..teramat tapi apalah ertinya bahagia jika ada yang akan menangis nanti.

Mungkinkah aku masih tega untuk menggapai bahagia itu kiranya aku akan tau, dalam kebahagiaan yang akan aku kecapi ada rintihan, ada tangisan..ada derita orang lain yang pastinya tak pernah ada dosa apa-apa padaku. Aku jelak..aku muak untuk menangis sepertimana aku cukup takut kiranya ada insan lain yang akan lalui perkara yang sama dalam hidupku.

Apalah ertinya semua itu kiranya aku terlupa memandang kesan yang kutinggalkan. Bunga-bunga bahagia tak mungkin seindah mana jika debunya beracun dan akan tersebar ke serata alam. Subur pohon cintaku nanti tak mungkin memberi apa-apa makna seandainya akarku nanti akan menular menyampaikan racun pada hidupan yang lain disekitarku.

Perlahan..aku cuba berundur dari teduh yang memayungiku. Tuhan seandainya nanti aku hanya akan membuatkan diri lain menangis, kau ambillah rasa cinta ini dan izinkan aku ya Allah..pulang ke pangkuanMu bersama segala cerita duka laraku. Membawa bersama sejuta resah tangisku.

Aku semakin takut untuk melihat esok...semakin bimbang mendepani takdirku..bantulah aku.

Sunday, December 21, 2008

Perjalanan Terakhir





Merungkai suatu erti bernama hidup,
kala kelopak terakhir hampir layu dan gugur
aku mencari harga diri
saat segalanya kian menuju penghujung
tergapaikah bintang-bintang di langit
saat diri hanya jatuh dan bangun?

Kemboja di hujung pusara sikecilku,
memutih di segenap inci ratap rindu
aku hanya merenung,
sayang..tunggu ibu
aku meraup nisan kakunya
meratah perasaan yang kian keliru
di sisimu ibu akan kembali untuk sama bersemadi
membawa bersama selangit rasa cinta
alangkah indahnya anakku
tika datang ibu bersambut.

Dedaunan kering ditiup angin,
hanya duka
hanya kesedihan tika ibu harus meninggalkan
pusara kecil dan cinta di sini
redup hari dilembayungi awan berkelopak jingga
anak kecil kutinggalkan
bersemadilah sayang
kerana di sisimu jua
ibu akan pulang.

Friday, December 19, 2008

Harapan..mungkinkah mimpi?




Hidup ini penuh dengan segala macam perkara yang sukar diduga. Kegembiraan, kesedihan, tawa, tangis, ketakutan..Beraneka rentak dan irama. terkadang dalam tawa ada tangis, dan bahagia ada duka. Warnanya bercelaru dan bukan mudah menyaring setiap satu untuk diasing-asingkan.

perjalanan sesukar ini menjadikan kita keliru..takut untuk membuat keputusan kerana apa jua tindakan tetap ada kiri dan kanannya.Setiap liku ada simpangnya. setiap kesilapan diberi kesempatan untuk membetulkannya tapi...betulkah keputusan yang akan diambil itu. pada Tuhan, akhirnya kita bermunajad mohon diberi petunjuk, mohon hanya itulah sekali kesilapan yang akan dibuat.

Langit tak selamanya cerah, bumi juga tak selamanya tandus dan silih berganti itulah yang menjadikan hidup ini terkadang terumbang, terasak dan dipugar rasa kecewa.

Seseorang menawarkan kehadirannya semalam. Entah apa yang bertandang di hati ini. Lapang? Bahagia? Takut...

Bicaranya menggamit rasa sebak tapi..sampai ke mana simpati dapat memberi warna-warna bahagia? Apa jaminan yang dapat aku beri pada hati ku sendiri yang aku tak akan menangis lagi? Hidup punya banyak pilihan tapi mengapa tidak aku?

Dataran hijau yang ditawarkannya..apakah mungkin aku dapat membajainya dan menumbuhkan warna-warna terindah dan bahagia atau aku hanya nanti menjadikan dataran itu tandus..gersang dan tanpa nyawa? lautan yang membiru di hadapanku, debur ombaknya memutih namun tidak juga menjanjikan tenang. Badainya menghempas..apakah aku juga cukup kuat untuk menakhodai bahtera hidup itu nanti? Seribu macam perasaan yang bergelodak. Seribu satu persoalan. Mampukah aku mencintai atau juga dicintai? mampukah aku menyayangi atau disayangi? mampukah aku merindui untuk dirindui? Mampukah aku Tuhan?

Namun..aku juga merindui untuk disayangi, dicintai dan dihargai. Ditahtakan di sudut hatinya. Merindui senyum seorang kekasih yang tak usai memegang tanganku. sambil di bibirnya berkata..'berikan aku sebahagian dukamu'

Akhirnya..aku masih lagi menyisir di antara tepian dataran penuh kehijauan dan biru laut. Mengharap..menanti..ke arah mana bayu Tuhanku akan menerbangkan jasadku dan di situ aku redha. kalau telah tertulis aku akan berbaringan di kehijauan dataran itu..aku ingin terus di situ dan seandai biru laut juga yang akan membasahi tubuhku aku masih redha dengan takdirNya.

Tika hati dilambung putus asa tatkala di tangan hanya tergenggam secebis harapan, aku larut lagi dalam hangat kitabMu, dalam tasbih padaMu..Subhanallah

Ya Allah..hidup dan matiku hanya padaMu. Sujud dan rukuk ku mengharap belasMu. Seandainya hidup memberikan kebaikan juga kebahagiaan, Kau kuatkanlah iman ini, tabahkan hatiku seperti tabahnya isteri kekasihMu, dan sebelum aku menjadi beban, kesakitan juga racun ..aku ingin pulang padaMu.

Wednesday, December 17, 2008

Antara senyum dan airmata


Pagi...aku cuma berharap ada sesuatu buatku hari ini. Malam tadi hingga ke pagi melayan Noreez dan vin di ym. Terhibur sedikit bila dapat CF dengan diorang.

Apa yang terjadi buat aku kenal siapa kawan-kawanku selama ini. Mungkin mereka cuma rakan siber tapi tak di nafikan insan yang jauh itulah yang masih sudi menemani kita di saat hati separah ini. Airmata masih murah namun aku tahu aku cukup kuat untuk lalui yang satu ini. Aku cukup kuat..aku tahu!

Meskipun bukan mudah menahan airmata yang berladung, namun aku takut terbawa dengan perasaan ini lagi. Aku takut..andai larut dalam kesedihan menjadikan aku nanar sendiri. Bukan mudah mencari kekuatan dalam diri apa lagi membina kesabaran saat ujian datang bertimpa-timpa. Saat aku menghadapinya sendirian. Saat aku bergelumang dengan tuduhan demi tuduhan.

Tuhan tahu apa yang aku lalui dan Dia pastinya tidak kejam. Aku yakin Dia mengambil untuk memberikan yg lain. Allah tutup satu pintu untuk membuka pintuNya yang lain. Aku pasti masih ada senyuman buat aku dan anak-anak sekurang-kurangnya aku sedar, walau di mana aku, walau bagaimana aku, walau seteruk mana aku Allah masih sudi memandang ke arah aku. Allah masih sudi ingat padaku. Alhamdulillah...

Tuesday, December 16, 2008

Menjadikan aku lebih redha (3))





Belum bersisa kesedihan di hati, aku balik ke Melaka. Sepanjang perjalanan airmata menitis bila mengingati segalanya. Ya Allah..kuatkan semangatku!

"Ibu, abang rasa ada orang masuk bilik abang laa. Mainan abang patah-patah!"
Aku terkesima.
Satu pemandangan yang sudah cukup untuk membuatkan tubuhku seram sejuk bercampur marah. Kain baju di almari pakaianku dibongkar. Buku akaun anak-anakku!!!! Sesen pun tak ada yang tinggal. Astaghfirullah...kuatkan aku ya Allah

Masuk ke bilik anak-anak, memang benar hampir semua mainan Mujahid dipatah-patahkan. Laptop dan banyak peralatan lain di bilik tu diselongkar. Begitu juga di bilik Fatin. Pintu belakang terkunci dari luar..ternyata orang itu masuk secara terhormat di rumahku ini!....sebilah pisau di dapur hilang lagi untuk kali ke 2

"Abang atau kakak jangan buat apa ye. jangan usik apa-apa..ibu nak buat report polis,"

Tak pasti apa yang ada di hatiku ketika itu cuma berdoa aku akan kuat..tabah..dan sabar (kian hari aku tak tahu apa maknanya lagi) Mungkin juga respon yang aku terima dari teman-teman positif jadi hati sedikit cekal.

"lost..katner?"
"Kenapa?"
"Teman saya ke balai,"
"Apsal?"
"Rumah saya ada orang masuk."
"Saya tak ada kat Melaka Ja"

"Phant..ada kelas ke?"
"Takde kak, baru je habis. Kenapa?"
"Rumah akak ada orang masuk!"
"Huh?? sabar kak..."

'takpelah bukan rezki Eja tu..gi buat report polis'-eddy
'sabarlah Ja..Allah nak bagi yang lebih baik'-Cheah

Selesai urusan di balai polis Bukit Baru(dari IPK Melaka Tengah, aku disuruh buat report ke Balai Polis Ayer keroh..tak jumpa balai tu aku ke pejabat polis Komuniti Bukit Katil tapi satu pegawai pun tak ada) dan sewaktu balik sempat jga aku menelifon Vin, minta pendapatnya. Leftenan Syukriyazam datang seketika kemudian.

Dalam kepala hanya ada dua perkara.. malam ni kena cari padlock baru..esok kena tukar kunci grill dan pintu rumah..semua kena buat sendiri.

Penatnya...tekak terasa kembang..Oh! sejak pagi aku belum menjamah apa-apa...

Menjadikan aku lebih redha (2))

Jumaat 12 Disember
Exam di Universiti Malaya subjek 'control system' aku laratkan juga dengan kepala yang kian menjadi-jadi sakitnya. Tak pernah aku rasa sakit macam ni. Sesekali pandangan menjadi semakin gelap.
Tak boleh! Kalau ikutkan ni mau ada yang duduk bawah lori nanti. Kena kuat lagipun aku kena balik dengan selamat untuk jaga Mujahid. Dia baru je bersunat pagi tadi..sapa nak jaga dia kalau aku ikut sama sakit. kena kuat..mesti balik dengan selamat..mesti!
Sebab tak larat sangat akhirnya aku singgah ke klinik di TTDI jaya ditemani rakan. Macam nak pecah je kepala ni.
80/50 hmmm..amikkk ko lagi sekali Jaaaaa...
Doktor tu bekalkan aku dengan vitamin. Katanya aku pucat sangat dan denyutan jantung tak normal. Masa bangun tu aku pitam lagi. Dia suruh aku terus ke klinik kalau lepas ni pitam lagi. kalau drive make sure parking kat mana-mana dulu. Tidur jangan sorang-sorang! Errrr..kena berdua ke doc? hahahahaha kadang-kadang kepala aku ni ada juga biolnya..ahaks

Sampai rumak Kak lang, aku terus cium Mujahid. kesian pulak tengok dia menung-menung macam tu.
"sakit bang?"
geleng
"Abang nak makan?"
Geleng
"Abang dah buang air"
Geleng
Aku nampak airmata di sudut matanya. Dalam hati aku tergerak sesuatu. rasanya aku tahu apa yang ada dalam fikiran anak lelaki ku itu.
'Mujahid dah bersunat pagi tadi..senang-senang kol la dia'
Wajah sayu Mujahid terus menghuni fikiranku malam itu. Ku pandang telefonnya yang terus sepi hingga ke pagi...biarlah Mujahid. kalau ayah tak ada..ibu ada!

Sabtu..bukan mudah untuk menangani kerenah anak lelakiku. Faham akan kemahuannya tapi apa daya ibu Mujahid..ibu dah cuba.
Sedaya upaya aku cuba memberikan yang terbaik dan sesekali airmata ni berladung juga.

Ahad..tiba-tiba mak datang. adeiii..ni mesti ada apa-apa ni. Abis laa aku. dari wajah mak aku tahu ada sesuatu yang tak kena. Rautnya yang kurang mesra dan mak banyak diam .

Isnin..
dari mak aku dapat tahu mak mertua telefon semalam. Dia persoalkan tujuan aku ke sabah tempoh hari. macam-macam yang timbul sehinggalah mak tanyakan pada aku betul ke aku ke sabah untuk berubat? Faham dari nada soalan mak itu aku terdiam.

Bagai sembilu rasanya bila ditikam dari belakang oleh insan yang bersungguh-sungguh mahu kita mempercayainya. Bagai tubuh ini disiat-siat rasanya bila maruah kita diinjak sedemikian rupa. Aku faham perasaan mak. Faham hatinya bila orang lain mempersoalkan diri anaknya. Faham tentang dukanya bila insan lain mempersoalkan harga diri anaknya. Aku faham.

Dan aku terlebih faham apa yang cuba mak mertua aku cuba maksudkan!

Dia sedang cuba menidakkan harga diriku. Kalaupun aku sejahat itu mengapa dia tidak mahu menanyakan terus dari aku? Mengapa pada mak? Secalit pun jahat anaknya tidak pernah tiba ditelinganya dulu apa lagi dipengetahuan mak aku. Cela anaknya seboleh mungkin aku telan kerana memikirkan apa wajah yang akan suamiku halakan pada semua orang kalau orang lain tahu?

Sabarku ada batasnya..tapi jangan sampai melukakan insan yang paling kusayang! Hormatku ada hadnya jangan sampai memberikan duka pada diri yang paling aku cintai!

Aku nekad....kalau maruah aku dan mak dicarik sedemikian rupa...tunggulah dan aku akan berikan jawapan terbaik yang mereka inginkan!!

Tuhan...sebelum harinya..ampunkan dosaku.

Menjadikan aku lebih redha (1)

Kian banyak ujianNya yang aku lalui. Saat aku bagai kehilangan dahan buat berpaut, Tuhan menambah lagi dugaanNya. Saat terasa bagai nafasku sesak, Allah terus menguji. Aku yakin, Tuhan itu tidak kejam..dia pasti menyediakan sesuatu buatku.

Aidiladha..kala berkumandang takbirnya di keheningan hari aku hanya mampu menitiskan airmata. mengenang pandangan-pandangan dari abang-abang dan saudara yang datang bertandang. Namun aku tak punya jawapannya. Aku bersendirian dengan anak-anak di kampung tanpa seorang suami buat kesekian kalinya. Tiada panggilan telefon tidak juga sms darinya. Anak-anak seakan menelan kata hati masing-masing...

Khamis 11 Disember, mertua datang ke rumah tatkala aku mahu ke klinik menghantar Mujahid yang semalaman tidak dapat tidur kerana selsemanya. Entah apa yang dibincangkan oleh mereka (pastilah tentang aku) Terasa pedih menikam hati bila mertua bising tentang niatku menyunatkan Mujahid cuti sekolah ni. SSebenarnya pagi tadi lagi mak dah bising. Mertua menelifonnya semalam. Tak mengizinkan aku menyunatkan anak tahun ini. Buat tahun depan sama dengan anak-anak Kak Long. pelik...kenapa soal itu pun Faizal mesti kecohkan satu kampung? Mak lagilah berang sebab dia yang tak tahu apa-apa tiba-tiba diserang sedemikian rupa.
"jangan nak memandai-mandai, kau tanya dulu Faizal tu.."
"Dah..semalam orang dah tanya dia. Dia kata buatlah,"
"Abis tu yang mak dia bising-bising. Kau tanya jugak mak mertua kau tu,"
"Apasal benda macam ni orang nak kena tanya dia lak? Mujahid dah nak..biarlah dia bersunat."
"Dia nak buat kenduri tahun depan!"
Kepala mula berdenyut-denyut. Semalam tak selesai dengan maki hamun Faizal yang menyatakan aku ni keras kepala..degil..panas baran..ditambah lagi satu perkara ni. Degub jantung dah rasa lain. Apa ayat yang keluar dari mulut mak dan mertua lepas tu aku betul-betul tak dengar lansung.
"Doktor, tolong check kan tekanan darah saya boleh?" pinta aku sebaik Mujahid selesai di periksa. 140/100..huh! Amikk kauuu.
"Akak stress ni.."
Bukan stress lagi ni doc, pembuluh darah dah rasa nak pecah...!

Malam..aku sampai di bangi. Akak ajak gi klinik buat appoinment untuk sunatkan Mujahid.
"Esok pagi pukul 8.30..boleh?"
"Takpe ke abang sunat esok?" tanyaku pada Mujahid
"Nak!"

Jumaat..4.30 pagi aku terbangun. Dada berdebar-debar. Dalam kepala ni cuma satu..sakit ke arrr? Ya Allah..kalau bersunat tu sakit kau alihkan lah sakitnya pada aku. Janganlah anak kecilku tu rasa sakit walaupun sikit. Kuatkan lah semangat anak kecil ku itu ya Allah.

Everythings fine sampai lahhh...
"Doc...saya rasa nak pitam!"
Tau-tau aku dah duduk di kerusi dan doktor lelaki tu memaut bahuku. Pembantunya membasahkan mukaku dengan kapas yang dilembapkan. Aku cuma rasa dunia ni makin mengecil. kepala berdenyut-denyut. Ya Allah..sakitnyaaaa. Mungkin Allah makbulkan doaku pagi tadi. takpe..demi anakku..aku sanggup. Kalau Tuhan nak ambil sebahagian nyawaku untuk keselamatan dan kesihatan Mujahid pun aku sanggup.

Kak lang, angah Nabila dan Alang Rahman ketawa bila tengok aku pucat lesi keluar dari bilik rawatan tu..

Adeiii..kalaulah kawan-kawan tau anak aku yang bersunat tapi aku yang pitam..abis lahhhhh

Wednesday, December 10, 2008

Hadiah Buat Anak Ibu

Teringatkan wajah hampa milik seraut wajah yang sering kurindui. Telah sebulan lebih hadiah hari jadinya aku tangguh-tangguhkan. lalu wajah hampa itu sering menggamit airmataku.

Maafkan ibu anakku..tadi ibu usahakan juga. Mana lah tau...

Ibu dah carikan apa yang anak ibu mahukan hari tu..senaskah Al Quran, sehelai sejadah..Mujahid tau apa ibu rasa bila Mujahid minta semua tu? Hati ibu sejuk sangat. Sampai sekarang bila ibu ingat-ingatkan murah je airmata ni.

Ibu harap sangat Mujahid akan jadi anak yang baik. Anak yang dapat mendoakan hidup mati ibu. Anak yang akan memberi syafaat buat kita semua. Mujahid jangan hampakan ibu ye. Maaf kerana ibu banyak hampakan anak-anak ibu kebelakangan ini. Tetapi ingatlah anak-anak ibu, mustahil ibu akan dewasakan anak-anak ibu dengan kemewahan. Tak boleh sayang sebab semua tu akan buat kita terlalai. Ibu tak mahu kerana kesenangan, tiba di waktu sempit kita nanti anak-anak ibu rasa seolah-olah hidup ini telah berakhir.

Kasih sayang ibu hanya ingin melihat semua anak-anak ibu berjaya dalam hidup dunia dan akhirat. Ibu hanya nak kalian jadi insan yang tabah, kuat dan beriman. Dunia ni semakin bercelaru anak-anak ibu. tanpa agama kita tak ubah seperti sampah, walau diletakkan di tempat semulia mana pun tetap takkan berharga. Ibu doakan yang terbaik untuk fatin mahupun Mujahid. Andai tiba satu saat, ibu tiada lagi di sisi kalian, ibu hanya nak anak-anak ibu ingat yang ibu sayangkan kamu semua.

Bila rindukan ibu, Fatin mahupun Mujahid lagukan Al Quran tu ye. Solat jangan lupa. Gunakan sejadah yang ibu beli, moga di atas sejadah itu nanti menjadi bukti ada airmata yang membasahinya kerana rindu pada Tuhannya. Mujahid jangan lupa, pakai songkok yang ibu beli, Fatin juga tutup rambut mu nak dengan tudung-tudung ibu, hidupkan sunnah Rasullullah ye sayang kerana satu yang kita hidupkan Rasullullah akan mengunjungi kita di makam nanti.

Ibu bukan bonda terbaik buat kalian kerana ibu gagal menyempurnakan banyak perkara. kadang-kadang ibu marah-marah. Ibu selalu larut dalam perasaan kecewa ibu terhadap ayah.namun ibu berusaha anak-anakku..ibu berusaha menjadi yang terbaik. Rasanya kalau nyawa ini boleh dijual sedikit demi sedikit, ibu tak fikir seorang ibu akan berfikir berkali-kali untuk memenuhi keinginan anak-anaknya. Hanya untuk melihat anak-anaknya tersenyum dan dewasa. Kalau hingga ke akhir hayat ibu, semuanya masih tidak cukup sempurna..maafkan ibu. Ibu dah buat segalanya buat kalian dan sehingga saat ini ibu masih berusaha menyempurnakan tanggungjawab ibu.

satu yang ibu pohonkan..janganlah ada yang memisahkan ibu dengan anak-anak ibu. Walaupun bila hidup dengan ibu banyak perkara yang tak dapat ibu tunaikan. banyak kekurangannya..ibu tahu..tapi ibu tak sanggup berpisah.

Sampai di sini dulu anak-anakku...

Saturday, December 6, 2008

Biarkan aku...

Sekalipun masih bersisa keriangan, entah mengapa aku terkesan dengan apa yang terjadi pagi tadi. Hari ini, neida telefon katanya nak bawa anak-anak ke Zoo Melaka dan dia mengajak aku menyertainya. Hmm..dah orang datang tempat kita. Masih terasa ada cecair bening yang menitis laju dari kelopak mataku, masih terasa sebak di hati namun aku tak berdaya berbuat apa-apa. Siapalah aku..kerana telah tertulis ini adalah jalanan takdirku.

mengapa sukar kuusir kenangan sekalipun berhempas pulas aku cuba menghindarinya. Mengapa terlalu sukar aku mengasingkan cerita duka semalam sedangkan beratus kali aku meyakini diri, langit takkan selamanya mendung. Esokku akan punya pelangi..

Bertahun..mengendung kesilapan yang terkadang bukan silapku. Selama mana aku terdaya? Andai dulu tika dia masih bersama ku, aku tidak pasti mengapa keberadaan aku di sisinya diikat dengan silap demi silap yang sengaja di cari.

Bukankah soal hati bagaimana jua layanan bertaraf di raja aku persembahkan dia tetap berubah jika dia sendiri ingin berubah. Aku terusan menyalahkan diri, mencari segala kekurangan menerima apa jua hukuman yang selayaknya dia jatuhkan padaku. Apakah kerana aku perempuan yang merempat..mengemis cinta suami di rumah sendiri maka apa jua kekurangan itu adalah salahku?

Terasa dunia ini kian sempit..sesak buat insan seperti aku. Diri yang berjuang untuk mengisi cangkir bahagianya.

Janganlah di cari lagi salahku, kupohon simpatimu usah dibebani lagi bahu perempuanku. usah lagi sengaja kau cari punca dari kekuranganku ini untuk kau jerut leherku. Cinta seorang wanita, cukup andai kau mengasihinya seperti kau mengasihi dirimu. Hadirkan aku rasa kasih itu agar aku bisa terus dekat di hatimu. Jangan kau jadikan aku umpama layang-layang kau biarkan tinggi dan satu saat bila kau mula tidak mengingininya lagi kau putuskan tali itu. Terumbang ambing dan sesaat kala aku jatuh dan terhempas..kau tak akan mungkin menemui lagi cintaku.

p/s: Jangan berikan aku harapan andai satu saat kau akan merampasnya kembali dariku. Usah buat aku tersenyum kiranya esok kau buat aku menangis..tak perlu kau datang bertandang, mengisi kesepian ini andai satu saat nanti kau tegar meninggalkan..

Friday, December 5, 2008

Sekejappp jek kat pejabat pos mini Jusco

Ada banyak sebab kenapa aku paling malas nak keluar bila masa tu aku berpeluang unuk bermalas-malas di rumah. Satu hal aku benci ada atas jalan raya..rimas tengok kereta banyak sangat. Sebab tu kalau atas hiway selagi boleh aku nak sampai cepat ke tempat yang aku nak tuju. Yang kedua bila keluar....aku kena pakai lawa-lawa, nak kena pakai bedak, lipstik sumer. Tak pakai nanti bimbang terserempak dengan kawan-kawan dorang ingat aku nak gi bengkel kereta. Bukan tak pernah aku ke Jusco dengan t'shirt, tracksuit, skaf je dan sliper..esok kecoh satu bilik guru aku baru balik dari kebun

One thing lagi bila keluar ni ada aje yang for sure berlaku. Masa hantar Mujahid aku dapat ceramah percuma dah tu lepas amik mujahid aku terus ke jusco sbb nak kejar pejabat pos mini dalam tu...tengah tunggu giliran (masa tu baru 2155, no aku lak 2166) aku pun kuarkan laa nset yang ada sorang member pinjamkan. Kononnya nak main sms dengan dia sementara tunggu giliran (aku nak beli sampul pos xpress tu je)..ada laa dua orang kaum ibu yang dok depan aku tengah citer pasal nset dorang tu. Mungkin dia perasan aku pakai nset nokia lama ni (uiii..walaupun lama ni tapi aku cukup hargai..nyawa aku nehhh kena lak yang bagi pinjam tu...hahahaha)
"U pakai model apa tu?"
"I pakai N70 je.." jawab kawan dia yang pakai tudung pink sambil kuarkan nset dia dari nbag Bonia tu. Sambil menayang-nayangkan nset dia tu sempat laa dia tekan-tekan nset dia bagi tunjuk kat kawan yang pakai baju kebaya kaler ijau tu. Aku dok dengar je laa dengan Fatin.
"I baru beli nset ni..." si kebaya ijau ni pun kuarkan la pulak nset dia dari dalam handbag yang sedondon dengan baju dia tu. Aku jeling je laa..Fatin yang dok seblah aku waktu tu tengah main game guna nset Nokia touchlight (pasal nset ni bila guna je lampu dia macam lampu kalimantang..terang gilerr) dia sengeh..
Masing-masing macam xmo kalah..tunjuk kemahiran masing-masing. Alahaiiii..kaum-kaum ibu depan aku ni..
part paling best bila tiba sorang makcik lagi..dah tua pun. Dia masuk duduk kat seblah kaum-kaum ibu tadi. Aku tengok makcik tu lagi sempoii,, baju kurung kedah dengan kain batik je. Sempoi giler tapi nice laaa. dalam pada kaum-kaum ibu tadi berborak sakan pasal nset masing-masing tiba-tiba tipon makcik yang baru tiba tu pun berbunyi. Dia pun kuarkan dari dalam poket baju kurung kedah dia..perghhhhh N85 tuuuuu..kaler itammmmm
Serta merta kaum ibu tadi terus senyap dan simpan nset masing-masing. fatin ketawa aku pun mengekek jugak laaaa...
Wakakakaka..moralnya..kenkadang kita rasa macam kita laa yang paling best padahal ada orang lain yang berganda-ganda bestnyerr..cayalah aku kat makcik tu.. pakai N85 tak bawak handbag Bonia ke..siap simpan lam poket jekk...dahsyat arrr.
Aku yang tengah gelak sikit-sikit ni terus bangun pasal giliran aku dah sampai..kaunter 2 lagi. Dan sebelum aku kuar dari pejabat pos mini tu sempat laa aku jeling kaum-kaum ibu depan aku tadi. Masing-masing toya je dan makcik N85 tu masik rancak berborak dengan telefonnyer..hahahaha

p/s: Ni sumer buat aku rindu kat buah hati aku LG Viewty yang masuk spital kerana demamnyerrr..hehehehe

Thursday, December 4, 2008

Ceramah Keselematan Jalanraya Percuma

Perkara ni baru je beberapa minit tadi berlaku. Jumaat...adalah hari yang aku rasa macam tak cukup masa. Pagi dengan rumah dan menjelang tengah hari nak hantar Mujahid ke masjid. Alhamdulillah bab Solat Jumaat ni anak lelaki aku yang satu tu memang cukup mudah disuruh ke sana. Malas-malas pun bila dipujuk "Pergilah abang, seminggu sekali je orang lelaki kena semayang Jumaat ni. Bila abang pergi semayang Jumaat tu dapat juga ibu tumpang pahala abang,"

Sebetulnya aku sempat round satu ayer Keroh tadi mencari kedai binding. Dapat kedainya pejabat pos Ayer Keroh tu pulak tutup..tengah renovate..ikut je lahhh..

Dari sana aku terus ke Kampung Tun Razak untuk hantar Mujahid. Sesak betul jalan tu. Orang parking sampai ke tengah jalan. Takpe lahh..aku selaku anak murid schumaker yang agak expert akhirnya berjaya juga melepasi kereta orang-orang lelaki yang sangat mahir memarking. Sampai satu selekoh nak keluar..berlakula insiden ini..ahaks

Jalan tu memang sempit. Memang aku nampak papan tanda 'berhenti' ka tepi rumah ustazah sekolah agama tu tapi kalau aku berhenti jawabnya orang sebelah sana tak dapat masuk pasal kat situ memang muat-muat sebuah kereta. Aku pun bagi signal ke kanan nak keluar. Aikkk! tetiba ada sorang pakcik tu dengan motornya keluar dari deretan kete yang menunggu nak masuk ke simpang aku tadi. Dengan guni penuh berisi pisang kat belah depan dia berhenti di tengah-tengah jalan. Aku bagi isyarat mintak mahap banyak-banyak. Wahhhh..dia marah kemain..sambil berusaha mengimbangkan motornya. Tak jatuh pun. Kete aku dgn motor dia pun boleh muat lagi sebuah kereta. Adeiiii..kat belakang dia ni berderet lagi yang nak masuk

Aku tengok dia memetir-metir tengah jalan tu. Aku pandang brother dalam kete belakang dia..brother tu sengeh sambil angkat bahu. Pakcik ni masih lagi marah-marah sambil tangan dia meraban-raban..adeiii..aku yang sound memang kurang dek selsema ni berusaha keras memahami apa yang dia sedang cakap. Last-last aku pun buka cermin tingkap..

"Maaf bang, kalau abang nak balik balik laa dulu. Akak tunggu dah lama kat rumah tu. Lagipun Solat Sunat Jumaat sat g dah nak start. Abang takmo g ke?"
Cehhh! aku cakap macam kenal je dia. Hehehehe..alaa bukan jadi apa-apa pun sampai dia nak berceramah sakan kat tengah jalan tu. Apa salahnya dah aku benti..dia jalan je laa bukannya aku hon dia pun, bukan aku langgar dia pun..break emergency pun tak!

Ni lah orang kita...kenkadang aku pun pelik. Susah sangat ke nak beralah? Apa pun aku doakan pakcik tu selamat tiba di rumah dengan pisang-pisangnya dan sempatlah dia ke masjid untuk solat Jumaat. Aminnn...

Dah..nak g pejabat pos lain lak nak buat pos laju! hehehehe....

Aku Masih Di sini-lirik lagu

XPDC- Aku Masih Di Sini

Lena ku dibuai
Bayangan seribu bintang
Kasih tertumpah dibingkai awan
Demi kemilau sang mentari
Yang tak bisa mengerti

Biar kutitipkan
Keperihan pelayaran
Hingga terdaya ku melafazkan
Salju sebening kasihku
Kepadamu oh kekasih

Inginku buktikan
keyakinan dalam diri
Ku punya jiwa nan suci
Untuk kumiliki
Sepenuhnya nirwanaku

Oh..pedihnya terpanah arjunamu
Terbelenggu aku di dalam menunggu
Bergelora rintihan asmaramu
Di pelantar rindu yang menghempas
Namun kerana tulusmu
Masih mampu ku berdiri

Demi naluri yang sama
Kita masih di sini
Demi naluri
Aku masih di sini

Aku Masih Di sini

Aku suka lagu ni.... lagu XPDC 'Aku Masih Di Sini' walaupun berbelit-belit tapi entah kenapa serasi je dengan telinga aku..hehehe..Bukan sebab muziknya tapi senikatanya.

Dalam persahabatan itulah aku..bukan nak angkat diri sendiri tapi aku boleh katakan, aku memang sahabat yang baik. macam mana sakit orang buat aku, i still can be their friend..sebab..hidup ni singkat untuk kita mencari kebencian orang lain. Singkat untuk menyakiti orang lain. Seorang sahabat belum cukup ramai untuk mewarnai kehidupan kita tapi seorang musuh sudah terlalu banyak untuk mendatangkan kemusnahan.

Orang cemburu bila melihat kita tertawa riang, orang sakit hati bila melihat kita tenang tapi mengapa ye..sukar mencari insan yang akan terus mendoakan orang lain? Mengapa begitu sukar mendepani manusia yang dihatinya tak akan puas melihat ketenangan orang lain? Mengapa masih ada manusia yang akan berusaha sedaya upaya untuk menghancurkan orang lain sedangkan diri yang dimusuhi itu tidak pernah berbuat apa-apa padanya?

Aku pernah mengenali seorang lelaki yang egonya setinggi langit. 'aku lebih rela kau hancur dari menjadi milik orang lain' dan aku juga mengenali seorang perempuan yang sanggup berbuat apa saja demi iri hatinya terhadap perempuan yang lain. Dia berusaha sedaya upaya menjatuhkan sekalipun berurusan dengan cara yang paling jahat! Pelik..kerana setahu aku perempuan yang disakitinya tu tak pernah berbuat apa-apa pun padanya. Dia hanya meneruskan kehidupannya.

Kebelakangan ini blog aku ini menerima tetamu yang tak kukenali dan dari setiap komennya yang di emailkan kepada ku membuatkan aku yakin..pengunjung itu adalah 'dia'. Demi jika dia terbaca tulisanku hari ini..ketahuilah..setiap perbuatan punya balasannya. Setiap inci yang kau semai akan kau tuai hasilnya. Kalau padi..padilah..tapi kalau lalang..lalanglah dan kau takkan menuai emas. Kita diperhitung dengan setiap apa yang kita kerjakan.

Buruk atau jahat...aku masih di sini!

Rindu




Apa ye rindu tu?
Ingat? iye ke? Betul ke setakat ingat je itu dah cukup untuk mentafsirkan makna rindu? Kebelakangan ni aku sukar melarikan ingatan aku pada seorang kawan. Pantang aku duduk sendirian, entah kenapa dia akan muncul dalam kepala aku. Tengok dapur.aku ingat dia sebab masa aku gi umah dia dulu kitorang selalu berhimpun di dapur. Dia dengan gitarnya, adik-adik yang lain akan duduk di meja makan..iepah..akan melayan mata dia yang tak jemu-jemu disconeccted. Sesekali dia akan menceceh bila tak berkenan tengok aku masak. Tumbuk cili duduk kat lantai salah..ada aje yang tak kena. Kadang-kadang teguran tu yang pada asalnya sekadar gurauan akan berlanjutan sampai dah macam nak bergaduh. Pendek kata banyak kenangan aku dan keluarga itu berlansung di dapur rumah mami. Rindu ke tu?

Aku juga sering teringat pada adik-adikku...Fazrin..Hyfa..Sufian..macam mana agaknya diorang sekarang ni. Ingat lagikah pada aku yang bukan sapa-sapa pada dorang tu? Dah besar ke diorang? Hahahaha semua umur dah boleh dikira akhir akil baligh..semoga adik-adik akak bahagia disamping tugas masing-masing. Disamping keluarga..di samping bakal-bakal ahli keluarga...Rindu ke tu?

Sukar juga untuk dialih fikiran ini dari mengingati 'dia'. Seseorang yang tak pernah jemu menemani aku walau apa jua keadaan. Saat jatuh..saat bangun..saat suka..saat duka. Teman yang tidak pernah menyingkiri aku..yang tidak pernah membuang aku di kala aku di pinggir jauh oleh orang lain. Terasa dia dekat sekalipun tika ini dia jauh dari pandangan mata...walaupun dia teramat jauh bukan sekadar hari ini tapi mungkin selamanya.

Seseorang pernah mengutuskan aku bait-bait kata ini..lama dulu..

'ja..bila kau sendirian, yakinlah aku sentiasa ada bersama kau. Mungkin aku takkan ada selamanya di sisi kau tapi aku akan terus ada selama kau tempatkan aku di hati. Aku mungkin takkan ada di hadapan kau tapi aku akan sentiasa ada selama kau tempatkan aku dalam ingatan. Aku akan sentiasa ada selagi kau dan aku berpijak di bumi Tuhan yang sama dan berpayung di bawah langitNya..'

En..16 tahun berlalu sejak aku mula tinggalkan dunia Poly..surat pink kau tetap aku simpan..keramat surat tu..

Rindu..apa maknanya?

Hujan

Hari ni aku bangun lewat..sangat-sangat lewat tapi masih yang terawal bila menuju ke dapur aku tengok Mujahid dengan Fatin masih terlena di katil masing-masing. Ni lah akibat bila tidur semula lepas solat Subuh. Adeiii berpinar mata..kepala terasa berat je.

Malam td aku tidur dekat pukul 1 pagi melayan iepah dan Noreez (teman yang tak pernah jemu mendengar aku melalut) di ym.

Bukak peti ais, keluarkan apa yg boleh dibuat makan untuk sarapan ni. Akhirnya aku goreng je karipap daging yang tinggal 5 ketul tu..cukup arrr buat alas perut sementara tunggu makan tengah hari ni. Kalau rajin esok aku wat inti karipap lagi lepas tu balut dengan kulit popia..boleh laaa...

Lepas kemas rumah..basuh baju sumer dan sempat membebel suruh anak-anak kemaskan tempat tidur, sangkutkan baju masing, aku mula mengadap Strength of material ( lab report). Nak kena hantar sebelum 7 Disember. Calculation dalam tu satu benda aku lom buat lg. Calculator pun entah mana aku campak ntah..hehehe..

Sedang leka men top-up apa yang patut tadi Noreez ym aku, isin pun ym gak..ahaks..tima kasih kawan-kawan bila masih sudi ym aku yang tenat neh..sekali..yang kat langit pun bunyi..!

Hujan..mula aku mengimbau zaman kanak-kanak kat kampung dulu. Ada suka ada duka. Dulu masa-masa macam ni adalah saat yang paling ditunggu-tunggu. Rumah kg mak yang lapang..bumbungnya tinggi. Bila hujan aku, abang, adik malah anak-anak jiran akan jadi katak yang rasanya lebih hepi dari katak yang sebenar. Mula-mula acah-acah kaki kat cucuran atap. Duduk bertenggek kat anjung umah mak yang berdinding separuh atau kat hujung tangga. Dah basah sikit mula masing-masing main kapal kertas..for sure kepala dah basah time tu dan...apa lagi...ahaks..lencunnn!

maka berguling-guling dan berkejaranlah kat laman umah (kalo difikir sekarang rasanya tak terbuat dah pasal kat lama tu laaa taik ayamnyerrr..lom kira taik kambing lagi..taik kucing..perghhh..alahaiiii) Keliling rumah masing-masing 'ujo'<<--org N9 je boleh tau makna dia nehh.

Port paling best kat bawah cucuran atap tepi bilik solat sekarang ni. Pasal kat situlah pertemuan bumbung umah yang curam, tinggi pulak tu. Nikmat gilerr kat situ. Air hujannya macam air terjun, berdengung kepala kalau kena tu. Mungkin sebab tu juga budak-budak kg ni kreatif..ahaks..otak tak sempat beku asik bergegar kena 'hobin' dek air terjun tu..hehehehe

Gara-gara main hujan aku ngan achek pernah kena balun dek omak dengan batang ubi. Masa tu baru lepas baik demam..berbilai betis! Tapi yelah..budak kampung mana pernah tau makna serik. Dah kena balun pun jerannya sekejap. Sementara nak tunggu hujan tu berhenti sempat lagi hulur kaki kat cucuran atap rumah. Lama-lama mak pun jadi tak kisah. Cuba sekarang ni bila cucu-cucu dia nak mandi ujan..suara mak lagi kuat dari guruhnya. Sayang cucu la tu kot..dah anak-anak dulu bingai tak mendengar kata..hehehe

Masa kat maktab dulu..aku sempat laa masuk KPA (kadet pertahanan awam). Bila ada latihan kawad kat Terendak Kem tu lemah tul semangat. Aku..Pid..Pizah..Hasan..dll..memang glamer laa pasal kami semua GP (guru pelatih perempuan). Aku ingat lagi masa tu kena masuk KAGUM. Bila part latihan kat kem tu rasa cair je. Mat-mat tiarap kat situ macam tak penah tengok pompuan..sakan dorang bila kami datang. Mcm tembus baju kitorang diorang sorakkan..nak-nak pulak kalo ujan..adeiiii..pakai t'shirt putih dengan seluar uniform tu..seksiiiii..seksaaaa..wakakakaka..taubattt...mana ekk gambar masa latihan tu? Kena yang pakai baju dalam hitam..nasib ko laaa..

Terlampau banyak kenangan..terkadang rasa terlalu sukar dilupakan..hmmm..kat luar ujan lagi..bergulung dalam selimutlah aku malam ni sebab petang tadi sempat jugak main hujan..ujan..ujann...katak juga yang paling hepi...

Saturday, November 29, 2008

Sibuknyaaa....

Rasanya semester september ni lah yang paling menyeksakan aku pernah hadapi berbanding semester-semester yang lepas. Terasa peritnya sejak dari mula kelas hinggalah ke penghujung. Semester inilah disebukkan dengan puasa..hari raya..aktiviti-aktiviti di sekolah..Macam tak menang tangan bila bergelumang dengan coursework (Strength of materials and materials Science, Control system dan Engineering Drawing) ditambah dengan Ujian Bulanan 4, Ujian pelepasan 2 KIA2M, peperiksaan UPSR dan Peperiksaan Akhir Tahun..2 bulan terakhir tu juga aku lansung tak jumpa hujung minggu bila perlu menghadiri kuliah di Shah Alam. Cukup rasa tertekan bila subjek semester ni kesemuanya ada test dan peperiksaan pertengahan semester. Engineering Drawing sahaja ada 3 asignment yang perlu dilangsaikan.

Jadual yang diasing-asingkan harinya membuatkan aku hampir terkejar-kejar setiap minggu. Bertolak Jumaat dan kembali semula ke Melaka lewat Ahad malam. Beberapa kali ni anak-anak terpaksa aku tinggalkan di rumah pengasuh dan terkadang memaksa aku meminta bantuan mak di kampung untuk menjaga mereka.

"Mak ingat sementara waktu ni kau mintak je tukar ke kampung Ja!"
"Habis rumah ni?"
"Biar je lah rumah tu..tukar N9 sementara belum habis belajar dah tamat nanti mintak tukar ke Senai"
Cara mak bercakap bukan seperti memberikan pandangan tapi lebih kepada arahan dan aku tidak sesekali terkejut bila dia mengutarakan soal itu. Mak..kalau Ja nak ikut suami dah lama Ja buat semua tu tapi sebabkan Ja tak mahulah anak mak masih di sini. Maafkan Ja mak..sekurang-kurangnya minta mak faham keadaan kami. Sedangkan waktu dia di Melaka lagi anak-anak terpaksa Ja bawa bersama ketika kuliah apa lagi kalau ke Senai. 4 jam perjalanan ke Shah Alam dari sana dan 4 jam lagi untuk balik..bagaimana hari Isnin Fatin dan Mujahid nanti?

sakit pening..susah macam mana pun di sini aku masih punya rumah untuk berlindung, punya kawan-kawan untuk bercerita dan di sana apa yang ada? Biarlah..barangkali ini jalan terbaik! Bukan tidak terasa peritnya membesarkan anak-anak sendiri tapi ada atau tidak dia keadaan masih sama. Dari melihat mukanya sambil teringatkan setiap apa yang berlaku lebih baik begini.

Segalanya menuntut pengorbanan. Aku lakukan demi masa depan anak-anak. Sehabis daya aku tetap akan tamatkan juga pengajianku ini. Maafkan ibu..betapa ibu terpaksa merampas sedikit ruang waktu kalian selama beberapa tahun ini. Demi kehidupan yang lebih baik. Demi masa depan kalian yang lebih terjamin. Ibu barangkali sesekali terlalai..terleka tapi percayalah, setiap saat difikiran ini kalian amat penting buat ibu.

2..3.. hari ni badan terasa lemah. Sekembali dari mengambil kertas Strength Of materials (EBMM4103) aku demam! Tekanan darah turun 90/70. Kepala sakit yang amat sangat ditambah dengan sesak nafas dan batuk.

Terima kasih buat seorang teman yang tak pernah jemu bertanyakan khabarku. Terima kasih di atas ingatannya. Terima kasih kerana tidak pernah meninggalkan aku di saat aku kesunyian, kesepian, kesakitan dan terima kasih kerana sudi berkongsi saat suka dan dukaku. Terima kasih kerana sudi membuatkan aku tersenyum seusai aku menangis, terima kasih kerana memberikan aku kekuatan saat aku benar-benar lemah, terima kasih kerana membangunkan tika aku jatuh dan terluka..terima kasih untuk segala-galanya.

Kaulah teman terbaik yang pernah aku temui, teman yang tak pernah jemu mendengar ceritaku, teman yang setia walau sesekali aku tahu..aku mencalarkan hatimu. Hanya pada Tuhan, ku pohonkan kehidupan yang diberkati buatmu. Moga bahagia jua yang meronai hari-harimu yang mendatang.

Wednesday, November 26, 2008

Aku benar-benar penat!

Entah kenapa aku rasa benci betul dengan hidup aku kebelakangan ni. Rasa teruk sangat sampaikan ada masa aku rasa macam nak je aku tinggalkan segala-galanya. Ada rasa macam aku nak je lari jauh dari sini..jauh dari rumah..dari anak-anak..dari kawan-kawan! Aku betul-betul rasa frustrated. Kecewa dan memang terasa macam segalanya dah sampai kat jalan mati je.

Badan tak sihat..dan paling aku kecewa aku tak dapat buat apa yang aku suka buat. Semalam waktu dalam perjalanan balik dari Bangi aku memang marah sangat-sangat. Tak kisahlah apa orang nak kata tapi semalam aku rasa kalo memang takdir aku mati kat jalan memang entah apa rupa mayat aku agaknya. Aku lenjan getz tu sampai marah aku betul-betul hilang. Anak-anak diam tak bergerak. pelik agaknya sebab selama ni bila marah aku akan berhenti kat mana-mana tempat rehat dan tidur. Aku kecewa..itu yang aku rasa.

Memang aku bukan ibu yang baik untuk anak-anak aku agaknya sebab tu laki aku cari 'manusia' lain untuk menggantikan aku. Sebab tu 'manusia' tu tak rasa bersalah untuk menyakitkan aku macam ni.

Aku kecewa! Kecewa sangat-sangat bila Mujahid mula belajar berbohong pada aku. Sepatutnya sebagai ibu aku belajar memahami tapi aku betul-betul kecewa. Kenapa anak-anak juga belajar berbohong sedangkan bukan itu yang aku didik mereka selama ini. mengaku kalau buat salah dan jangan sesekali meletakkan salah sendiri pada orang lain. tak rugi kalau kita mengaku salah tapi apa yang aku ajar tak menjadi. Sudahlah berdepan dengan suami yang sentiasa berbohong. kenapa aku juga harus berdepan dengan anak yang sebegini?

kenapa? Aku penat! Aku penat berdepan dengan manusia-manusia yang tak tau menghargai aku. Aku penat melalui segala-galanya sendiri. Aku kelelahan yang sangat-sangat. Apa lagi yang aku harus buat untuk keluar dari semua ini? Mengapa manusia-manusia itu enggan membiarkan aku sendiri? Aku nak hidup! Aku penat menangisi nasib sendiri. Apa yang harus aku buat supaya lelaki itu berambus dari hidupku dan jangan pernah menyusahkan aku lagi?

Kenapa susah sangat lelaki itu faham yang aku tak mahu lagi melihat mukanya? mengapa susah untuk lelaki itu faham aku mahu dia pergi jauh dari hidup aku? mengapa dia tak mahu-mahu mengerti aku menyesal ditemukan dengannya? Aku menyesal disatukan dengannya!

Aku penat! Aku penat....

Bila anak-anak berbohong aku terasa sakit yang amat sangat. Bila anak-anak sudah pandai menyembunyikan sesuatu aku rasa kecewa. Bila anak-anak mula pandai membantah aku rasa pedih. Tak nampakkah mereka betapa sakit untuk aku melengkapi segala-galanya? Mungkin ada yang mempersoalkan apalah sangat dengan nilai RM10 tapi pada aku itulah jerihku. Itulah kepayahan ku dan bila anak-anak enggan mengaku kesilapan mereka aku rasa seolah ditikam sembilu.

Pada yang tak pernah ditinggalkan dengan wang RM200 untuk belanja sebulan memang akan kata aku tidak bersyukur. Pada mereka yang dibiarkan dengan duit RM1.50 di KLIA mungkin menyatakan aku terlalu berkira dengan anak-anak. Pada mereka yang tak pernah mengikat perutnya untuk memenuhi keinginan anak-anak memang akan kata aku bukan ibu terbaik untuk mereka. Pada mereka yang tak pernah berdiri terpaku di depan mesin ATM melihat baki yang tinggal kerana suami mengizinkan kawan-kawannya menggunakan wang yang ada di dalam kad itu mungkin akan kata aku bukan wanita yang layak bergelar ibu..barangkali buat mereka yang tak pernah mendengar rakan-rakan bercerita melihat suami mereka keluar dengan perempuan lain masih akan kata aku tak cukup sempurna. Segala-galanya sarat di bahu ini..dan masihkah aku tak layak bergelar ibu lantaran aku masih di sini hanya kerana menjaga perasaan anak-anak?

Apakah masih aku dianggap berkira jika bahu ini juga yang menggalas segala-galanya? Di bahu ini..tabungan pendidikan anak-anak..insuran dan medical card..makan pakai..belanja sekolah..rumah..pelajaran..satu-satu yang aku pinta dari seorang suami bergelar bapa..menghantar anak-anaknya mengaji Al Quran dan setelah bertahun-tahun..masih aku jugakah yang harus dipersalahkan? Aku penat...aku benar-benar letih!

"Abang fikir senang ke untuk ibu cari duit untuk kita? Abang ingat ibu tak letih ke? Kenapa abang nak bohong dengan ibu? Abang tak kesian ke dengan ibu?"
Mujahid diam. Fatin menangis.
"Setiap hari dalam kepala ibu nak kena fikir apa yang ibu nak bagi anak-anak ibu makan. kalau kita makan di luar ibu dulukan anak-anak ibu..ibu makan apa yang lebih dari pinggan anak-anak ibu. kenapa? Abang fikir ayah nak ke makan ikan bilis, ubi kentang, telur goreng tu siang malam macam kita?"
Mujahid kedengaran tersedu.
"Abang fikir ayah nak ke tahu kita ni sihat ke tak? Abang ingat dia peduli ke kita ni ke klinik atau tak bila kita sakit? Bagitau ibu bila kali terakhir dia tanya kita dah makan atau belum? Bila kali terakhir dia tanya kita sihat ke tak? Ada ayah tanya?"
"Takde.."
Airmata aku melaju dan tanpa sedar pedal minyak aku tekan sama kuat dengan kesakitan yang aku tanggung di hati tika itu.
"janganlah sesekali anak-anak ibu bohong ibu lagi. Ibu tak marah kalau abang nak beli apa-apa. Ibu cuba dapatkan tapi bagi ibu masa. Ibu tak boleh macam ibu orang lain tu..asal sebut je ibu dah boleh belikan."

Kepala terasa berdenyut. jantung terasa bagai enggan reda rentaknya. Aku benar-benar kecewa...sakit dan Tuhann..aku bencikan lelaki itu!

Thursday, November 20, 2008

Diari

Diari...sebuah catatan tentang apa jua yang dilalui dan terkadang menempatkan setiap suka dan duka. Aku tak pasti saat bila aku pandai menulis dan membaca. Permulaannya barangkali ketika di darjah satu (SRK Dato' Idris Tanjong Ipoh) bacaan pertama ku ketika itu adalah tentang 'Ayam'. Kalau tak salah teks tu bunyinya..

Ini Ayam,
Ini ayam jantan.
Ayam jantan ada taji....(bakinya tak ingat! Hehehe)

Semua tu kenangan dan aku pernah mencatatkan suka duka itu di dalam buku tulis sekolah. Waktu-waktu aku bergurau dengan abang (achek) tapi gurauannya melampau sehingga dia mengikatku di tiang hadapan rumah. Mak melaung suruh mandi. Mungkin kerana geram dengan anak-anak yang tak mendengar kata botol plastik berisikan minyak tanah di tangannya. Mangsanya dah tentulah aku kerana tak dapat mengelak (dah kena ikat nak elakkan apa!) Kesannya dahi benjol..memang sakit!

Satu hari..kami menolong mak membakar sampah. Achek mengikat plastik barang di hujung kayu. Kebetulan malam sebelum tu bekalan elektrik terputus dan di rumah hanya diterangi lilin sebatang.
"Kau nak rasa?"
"Tak nak!"
"Tak panas laa.."
"Tak nak laaaa.."
"Rasa mcm lilin kita main malam tadi je..cepat arrrr!"
Terlalu percayakan dia aku hulurkan juga tangan.
"Waaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa!"
Mau tak meraung bila dia menitiskan plastik cair yang dibakarnya ke tanganku. Achek memang tak boleh dipercayai. Aku memang tak sukakan dia. Dia banyak aniaya aku kecik-kecik dulu. Dia rebus biji kekabu dan bagi aku makan. Katanya itu kacang macam yang mak masak bubur!

Semua tu dah berlalu..namun aku dan achek tetap tidak serapat mana. Ada jurang antara kami walaupun aku tau aku sayangkan dia. Tiap kali kenangan dia bergayut di pokok rambutan dengan dihurung lebah..aku akan menitiskan airmata. Itulah kali pertama aku tengok achek betul-betul menangis dan insaf! (hehehehe) Kami dewasa bersama-sama. Masa mak ke Mekah menunaikan haji, kami tinggal di rumah berempat (aku, achek, syaril dan idir). Dia menunjukkan kepakarannya buat megi goreng. Ok laaa tak lah sedap sangat tapi boleh laaaaaa. Masa tu dia tunggu offer untuk sambung belajar. Sebabkan mak takde tawaran ke UPM terpaksa ditolak (takde duit nak bayar pendaftaran). Rezki achek bila dia ditawarkan ke ITM Arau. Lambaian dia masa tu memang menyentuh hati. Kali ke dua dia menangis..(sampai sekarang aku tak pernah tengok dia menangis lagi)

Semua itu tercatat dalam diariku....

memang benarlah..diari menjadikan semalam itu kuat dalam ingatan kita meskipun diari itu tak muncul lagi di depan mataku. Diari juga menjadikan aku menilai..memberi makna pada setiap yang telah dilalui. Masih ada dalam simpananku beberapa buah diari yang menceritakan suka duka yang aku lalui sepanjang memperjuangkan cinta yang sia-sia itu. Helaian yang mengisi catatan betapa aku terlalu bodoh sebenarnya.

Semoga dari setiap catatan itu menjadikan aku kuat..tabah...dan belajar untuk tidak menangis lagi.

Wednesday, November 19, 2008

Perempuan

'selamat pagi'
Aku tersenyum. Terasa seolah-olah dunia diberikan bersama segala isi-isinya. Ucapan selamat pagi yang aku terima dari teman itu sedikit sebanyak mengisi hariku. Mungkin tidak seindah mana kerana kita mengucapkannya pada siapa saja. namun aku amat gembira. Mengerti betapa aku menjadi antara insan terawal yang diingatinya seawal pagi ini.

Pagi ini aku bangun seperti biasa. Dingin pagi yang menyelubungi kamar sedikit menyegarkan tapi juga menyiksakan buat diri insan yang hanya disaluti kulit ini..hahahaha...teringat pesan mak suruh makan banyak-banyak biar badan tambah berisi. Ahaks! nak dijawab tapi takut kerana mak bukan insan yang tahu makna gurauan. Seorang kakak di sekolah pernah mengusikku dulu.
"Ko ni kan Ja, cuba makan banyak biar berdaging sikit..ni aku tengok tulanggg jek'"
"Akak tunggu laa sampai ratu cantik dunia tu berdaging baru ja usahakan kak!"
Hahaha...dan mungkin ada di kalangan rakan-rakan yang bengang bila aku kata...aku ni anggun..cutting super duper model..hehehehe..yang sebenar cuma nak menyedapkan hati sendiri. Yelah! Aku pun ditinggalkan untuk seorang perempuan yang 'berisipadu lebih' hahahaha! dah Ja..berhenti mengutukkk! Hehehehe..

Biarlah..pagi ni nak wat dosa sikit...hahahaha...aku nak citer semua tentang saingan-saingan aku. Semua perempuan yang hadir dalam hidup 'lelaki' tu. Ikut hati nak je aku letak gambar dorang tapi...kang ada pulak yang saman aku. Satu keje pulak En Hariz (lecturer yang mengajar etika kat OUM) nak jadi lawyer aku kat court.

Yang mula-mula dulu nama dia Zubaidah (macam bukan nama sebenar..hahaha). Orang Melaka orang Serkam Pantai. Mula-mula dulu kira adik akak laa konon. First time aku ingat lagi punya bodoh masa tu aku tunggu dia kat Terminal One Seremban alih-alih nampak dorang berdua atas bas..takpe..sabarrrrr (aku kan penyabar tahap dewa!) Lepas tu masa kenduri bertunang Kak Long. Dia boleh tinggalkan aku macam orang bodoh kat kenduri tu semata nak gi menjemput kakak angkat dia. Lepas tu dia biarkan aku balik kerana katanya tak manis biarkan kakak yang datang dari jauh (melaka-K. Pilah..jauh ooo kena naik sampann..kuala laa katakann..hehehehe) tu sorang-sorang (walhal orang tu datang dengan Rosman, budak Sabah). Takpeee..sabarrrrrr (waktu ni aku rasa dah macam dewa kepada dewa). Ateh mengamuk sakan bila tau aku balik sendiri tapi jawapan aku pada ateh 'biarlah'

Aku bertunang tak lama kemudian (cabarannya cuma Tuhan yang tau!) lain kali la citer part yang tu. Genap sebulan...dia lari dengan kakak angkat kesayangan dia tu. Dengan alasan..aku ni tak matang..tak pandai melayan dia! Istilah melayan tu baru sekarang aku faham sebab zaman sekarang je tunang pandai 'layan' tunang. macam mana ye..kakak kesayangan dia tu layan dia? Dalam sebulan pertama tu juga aku nampak dorang berdua di Fajar..tengah pilih kad raya. Zubaidah tu siap senyum kat aku lagi. Aku yang penyabar tahap dewa ni tarik tangan Kak Azah ikut pintu lain. Apa ye yang ada dalam hati aku saat tu. Dorang bernasib baik sebab EJA dulu bukan Eja sekarang! Kalau Eja sekarang rasanya aku dah terajang dua-duanya depan Mc Donald tu. Silap hari bulan perempuan tu dah aku 'santau' kan macam yang perempuan terkini tu buat kat aku sekarang ni. hahahaha! Kejam juga hidup ni..ehh bukan hidup yang kejam tapi manusia yang hidup tu kejam! (aku tengah garu kepala..aku sekarang ni sanggup ke buat semua tu?)

6 bulan lelaki tu lenyap. Entah ke mana. Mak dia (sekarang merangkap mak mertuaku) tak henti-henti salahkan aku. Aku itu..aku ini..anak dia lari dengan perempuan lain..salah aku ke? Aku amik keputusan untuk putuskan aje pertunangan tu tapi mak dia merayu-rayu konon takut kehilangan anak lelaki kesayangan dia..last-last dia ugut aku. 2 tahun aku menanggung segalanya akhirnya aku terpaksa terima juga..TERPAKSA!

Tamat edisi koleksi pertama..semua tu ada dalam novel: aku 'mengapa Sukar Setia'

Perempuan kedua..ketiga..semua satu tempat keje. Semua 'berdaging' aku je yang bercuttingkan super duper model..hahahaha Yang lain-lain tu aku tak berapa ingat sangat nama dia..ada yang nama Suhaila laaa...mula-mula simpati lama-lama satu hari aku terbaca sms di telefon bimbitnya. teka teki pasal 'singkap kain'..pasal 'bulu' walaupun sekadar teka teki tapi...dari seorang isteri orang kepada suami orang..hmmmm...sampai satu tahap aku terbaca
'ada keluar awal..ada keluar lambat..abang suka yang mana?' takpe....dewa kena sabarrrrrrrr

6 tahun..menelanjangani sabar diri..mendefinisikan tabah..sehingga dia sanggup 'membangsatkan' aku saat aku mengandungkan arwah anak kami Muhammad Nur Muhaimin! Perkataan 'sial' 'celaka' 'lahanat' menjadi ulam di bibirnya.
Titik! Segala kasih sayang aku mula pudar dan semakin hilang warnanya bila anak kecil yang kukandung itu pergi buat selama-lamanya.

Akhirnya..muncul pula Melati, Aiza..dengan cerita masing-masing. Demi Tuhan...segalanya akan lekat di hatiku ini lelaki. Kau hitunglah...apakah aku masih punya sisa kemaafan buat mu? Apakah aku masih punya sisa kesabaran? Sekali kau 'bangsatkan' aku dulu selama-lamanya aku akan terus ingat. Itulah hadiah dari kau buat isteri yang memikul lebih separuh kewajipanmu. Kesilapan terbesarku bila AKU MASIH MAHU MENERIMA SEORANG LELAKI YANG TAK PERNAH MAHU MENGERTI. Kebodohanku adalah MEMPERCAYAIMU...dan satu-satunya yang aku ingin tika ini..KEMBALIKAN KEHIDUPANKU..KEMBALIKAN SEMALAMKU...

Titik!..(semua ni ada dalam novel : aku 'catatan terakhir seorang perempuan'

p/s: Aku tak berdaya berbohong pada diri yang aku tak pernah memaafkannya. Ya Allah..janganlah kau uji teman-temanku dengan ujian yang sama Kau berikan padaku.

Semalam - Antara Aku dan Dia

Cantik..anggun..indah..berseri..semuanya subjektif. Di mata kita mungkin cantik tapi di mata orang istilahnya lain. Bertahun-tahun dulu aku hanya seorang budak kampung yang lansung tidak memiliki apa-apa keistimewaan. Seingat aku dulu..makcik-makcik sebelah datuk pun tak perasan mak masih ada seorang anak dara selain kak lang. Hitam..berambut kerinting...dan rutinnya setiap petang adalah mengheret seekor kambing jantan nenek yang tak reti-reti nak balik sendiri. Waktu tu arwah Shahrul Nazmi masih ada. Setiap petang dia akan menemaniku. Sesekali dia akan mentertawakanku kerana rutin yang tak berkesudahan itu. Kalau arwah masih ada aku yakin dia akan tertawa mengenang biskut yang sepatutnya menjadi umpan buat kambing akhirnya menjadi habuan kami.

Arwah adalah sahabat baikku. Orangnya kecil tapi mulutnya riuh. 'budak itam' itu panggilannya padaku. Kalau orang lain dah lama aku lestik belakangnya. Bila ada kelapangan dia akan menemani ku memancing ikan puyu di parit depan rumah atau di palong berhampiran rumpun rumbia. Bila air parit melimpah dia akan ikut berceratuk mengadap aku memasukkan mata pancing ke dalam mulut ikan yg timbul kerana pening.

Arwah tak pernah jemu melayan perangaiku yang tak serupa perempuan. Bila tiba musim senapang buluh..dia ikut sama mencari buah 'cenerai' untuk dijadikan peluru. Bila tiba musim kombat-kombat kami sama-sama menanggalkan dinding dapur mak untuk dibuat senapang. Ya Allah..aku rindukannya.

kami dewasa bersama. terlalu banyak kenangan. kami melewati zaman belajar di kolej bersama-sama. Masih ku ingat dia satu-satunya kawan yang menunggu ku di perhentian bas sebaik aku pulang dari temuduga di Karisma publication. Celotehnya tak henti-henti, berharap akan melihat namaku keluar di kaca tv sebaik cerita Usop Sontorian tamat. Dia juga yang membantuku mengepit folio grafikku sepanjang perjalanan pulang.

Segalanya tinggal kenangan...bila 'dadah' merampas sahabat baikku itu dari aku dan keluarganya.

Semoga mahligai indah di syurga nanti,
menjadi pertemuan kita yang abadi,
ku yakini kita kan bersama juga,
kehendak Tuhan mengatasi segala.

Tuesday, November 18, 2008

Bila Kepercayaan Sirna

Aku didatangi tetamu hari ini. Seorang yang lahirnya kukenal di dunia siber hampir 2 tahun lalu hari ini menjadi tetamu di rumahku. Ini bukan kali pertama rakan-rakan datang bertandang dan tidur di rumah. Alhamdulillah masih ada yang sudi menjengah teratak yang penuh suka dan duka hidupku selain ruang sempit yang menjadi langit untuk aku dan anak-anak berteduh ini.

Terkadang benarlah kata orang...seburuk mana sorang kawan dan separah mana hati kita di sakiti mana tau dia akan sudi datang bertandang kala kita diamuk kesunyian. Alhamdulillah hingga ke hari ini biarpun aku putus asa menjelmakan cinta seorang lelaki (hadirnya sedang kubuang dari hidupku) aku masih punya teman-teman yang sudi menjadi tempat aku berpaut, dan walaupun aku tidak dikasihi mahupun dicintai seorang lelaki (yang sedang kukikis kenangan bersamanya) Allah tidak pernah memutuskan kasih sayang rakan-rakan lain buatku. Masih ada yang sudi menyayangiku..yang mengambil berat terhadap kesusahanku dan syukur kupanjatkan..aku masih punya teman yang sentiasa mendepangkan tangannya kala hatiku walang. Masih ada teman yang sudi meminjamkan bahunya kala aku kesedihan dan masih ada teman yang sudi menjadi tangan dan kakiku kala aku jatuh tersungkur. Masih ada teman yang sudi menjadi mataku kala pandanganku berkabuskan airmata.

Aku terlupa bagai mana segalanya bermula tentang sahabat yang datang bertandang ini. Di wajahnya ada duka dan luka..yang pasti luka itu turut melibatkan aku!

Bila kita mencintai kita berusaha menutupi segala kekurangan dia..lalu berusaha mencukupi segala yang tidak itu. Kita berusaha mencari di mana kelebihan-kelebihan yang menjadikan dia sangat sempurna di mata kita, keluarga, rakan taulan malah sesiapa sahaja. Kita menerima segala keburukkan dia dengan percaya 'dia berhak diberi peluang untuk berubah'

Bagaimana jika dia tidak pernah dan tak akan pernah berubah? Sanggupkah kita menghalalkan pengorbanan kita selama ini setelah dia menghancurkan hati dan perasaan kita? sanggupkah kita melupakan saja segala sesuatu yang dilakukannya dengan harapan luka itu sembuh sendiri? Bagaimana jika bersamanya kita kehilangan segala-galanya? maruah? kebahagiaan..teman-teman..kita kehilangan segala sesuatu yang menjadi milik kita. mampukah kita berdiri di hadapannya lalu berkata 'semoga kau bahagia' atau mungkin ' aku maafkan kau' . masih aku tak lupa bait lagu..'kemaafan dendam yang terindah' Benarkah memaafkan itu meleraikan kita dari segala kekusutan yang di sebabkan dia.

Walaupun aku tidak merasa apa-apa tika mendengar cerita teman ini tentang cintanya yang tidak kesampaian, aku tetap bersimpati. Bersyukurlah teman..kerana kau hanya perlu menangis sendiri tidak orang lain. Sekalipun menyedari apa yang kau tanggung ini tak mampu kau luahkan..simpanlah teman kerana sebahagiannya adalah milik kamu. Tika satu saat kau akan temui tempat terbaik untuk melepaskan segalanya.

Dia bukan cinta yang terbaik ditakdirkan buatmu. Percayalah..kau akan menemui takdirmu yang lebih bermakna.

Monday, November 17, 2008

Belajar Tersenyum 2

Demam! itulah istilah terbaik untuk aku nyatakan tentang keadaanku tika ini. Bibir terasa kering dan airmata sesekali mengalir tanpa sebab! Semalam sempat ke doktor di Bandar Baru Bangi bila dada terasa sesak.
"Sihat!"
Aku hanya memandang ke wajah bersih doktor yang merawatku itu. Sihat? Dengan pandangan yang semakin kabur dan sesekali pitam, dengan hujung-hujung jari yang terasa kebas, dengan badan sebelah kiriku yang terasa berat..aku sihat?
Entahlah!
"Ibu cuti sekolah ni ayah kata nak amik abang dengan kakak tinggal dengan dia. Ayah nak bawa abang tengok sekolah baru,"
Aku terkedu. Muhammad Nur Mujahid ku itu begitu excited! Jadi sungguhlah dia akan ambil Mujahid untuk tinggal bersamanya?
"Abang nak ke?"
"Nak!"
Entah anak itu menjawab dengan akal atau perasaannya. Senyumannya yang menawan terukir di bibirnya. Aku menatap wajahnya sekilas. Mungkinkah sampai satu ketika aku akan kehilangan anakku sendiri?
"Kalau tinggal dengan ayah kena jaga diri baik-baik. Dengar cakap ayah," ujarku menyembunyikan resah di hati.
9 tahun anak itu kubesarkan. lelaki itu hanya tahu besarnya saja dan alangkah tegar dia ingin mengambil anak lelakiku itu. Tidak cukupkah sekali dia pernah merampas Muhaiminku dulu?
6 tahun dulu tika usia kandunganku hampir 8 bulan...
"tangguh dululah ke team building tu..ibu rasa tak sihat!"
"Mana boleh tangguh-tangguh. Ayah kena pergi jugak."
"Nanti siapa nak ambil Fatin kat rumah Kak Siti?"
"Mintalah Along atau Angah hantar ke rumah,"
"Pagi-pagi siapa nak hantar ibu ke sekolah? fatin ke rumah pengasuh? Ibu tak larat...tengah hari mana ibu larat nak turun naik bas dengan perut macam ni yah!"
namun dia pergi juga..dan aku?
hasilnya walau telah 6 tahun berlalu aku masih merasa lukanya. Kesakitan yang takkan mungkin dia rasai...
Tika ini dia mahu mengambil Mujahidku pula?

Saturday, November 15, 2008

Belajar Tersenyum



Hari Sabtu pertama cuti sekolah, badan tak begitu sihat sejak hari Khamis yang lepas. Asalnya nak ke klinik tapi anak-anak turut demam selsema dan batuk. Tak lepas untuk 3 kepala ke klinik nanti. Dulukan Mujahid dan Fatin..semoga cepat sembuh!

Dada terasa panas kembali. Tekak terasa pijar. 2 malam aku terlupa untuk menghabiskan bacaan Al Fatehah (56 kali setiap hari) Perit juga. Aku ditamui sakit seperti sebelum berubat di Sabah dan Muar dulu. Tuhan...bantuilah aku. Setiap kali sakit itu datang, antara lelangit dan tekak ku akan berasa panas dan pijar. Badan seperti nak demam dan setiap kali itu juga aku ke doktor aku akan mendapat keputusan yang sama. Sihat! Ujian darah dah dua kali dan keputusannya masih sama. Tekanan darah baik..

Sesekali dada terasa sesak. Tika itu hanya airmata yang menitis dan aku akan menghubungi kawan-kawan untuk mengharapkan sedikit waktu berbual. Sekurang-kurangnya untuk melupakan sakit yang kutanggung.

Teringat pada sebaris lagu yang pernah didendangkan seorang teman dulu..
'perjalanan sunyi yang kau tempuh sendiri kuatkan lah hati cinta...
kekuatan hati yang berpegang janji genggamlah tanganku cinta,
ku tak akan pergi meninggalkanmu sendiri temani hatimu cinta..'

Di mana agaknya temanku itu? Masih ingatkah dia padaku seperti mana lagu-lagu dendangannya? Apakah aku masih di hatinya dan saat ini dia sedang mendendangkan lagu yang sama buatku? Terkadang aku amat merindui kehadirannya. Seorang kawan takkan pernah melupakan temannya..takkan pernah memberi harga..takkan pernah membenci dan takkan pernah belajar melupakan. Semoga aku masih ada di hatinya.

Esok...masih ada tutorial yang perlu kuhadiri sebelum exam minggu hadapan. Tidak kunafikan semester ini semangat sedikit luntur. Terasa lelah untuk meneruskan tetapi aku harus teruskan juga. Tak guna untuk aku bersedih..berduka lara untuk lelaki seperti dia. Tidak guna aku mengalah untuk perempuan sekeji itu. Tidak guna untuk diamuk seluruh dunia hanya untuk perempuan sehina dia. Aku boleh membalas setiap kesakitan yang diciptakan oleh mereka berdua tapi seandainya diteruskan..apa beza antara aku dan mereka?

"kalau ibu dah takde lagi kakak nak tak makcik tu jadi ibu kakak?"
gantikanlah tempatku itu wahai lelaki..sekalipun sejuta perempuan yang kau temui takkan pernah ada satu yang dapat menghilangkan aku dari dalam diri anakmu.

"Nanti bila cuti fatin dengan Mujahid boleh pergi swimming dengan makcik..tidur rumah makcik ye.."
Perlawalah perempuan biar apa jua yang kau lakukan kau juga takkan pernah mampu melenyapkan aku dari ingatan mereka.

Kalian berikan aku tuba..hidangkan aku racun dan aku masih mampu berdiri di sini kerana aku yakin Allah akan terus di sisiku. Dia akan terus di hatiku. kalian cuba merampas anak-anakku namun aku tetap yakin walau ke hujung dunia kalian larikan..aku tetap ada di hati mereka. Sekalipun kalian tanam aku di perut bumi..sebahagian nyawaku ada pada mereka.

Aku tetap tersenyum..kerana mati bukan kerana sumpah, hidup juga bukan kerana janji. Segalanya perancangan Dia. Hanya Dia..dan kerana Dia..aku berserah!

Friday, November 14, 2008

Rasa Ini.

Pandangan mata, renungan, pertanyaan dan sindiran menjadi abu dalam diri. Aku cuba berlagak seolah-olah tiada apa yang berlaku dalam diri meskipun terasa setiap perkataan itu menikam ke nadi.
"Hmm..dah macam ibu tunggal, arak anak ke hulu hilir!"
Aku diam. Sekilas wajah itu ku pandang. Rasanya tak salah antara mereka yang pernah berhubungan dengan 'dia' dulu. Senyum kulemparkan
Tabahlah wahai hati..terkadang berdiam akan menjadikan kita pemenang! Berdiam terkadang menjadikan kita juara. Setidak-tidaknya kita masih punya belas terhadap mereka. Biarlah walau apa jua tanggapan mereka terhadapku namun aku yakin kesabaran akan berbalas jua. Tidak pada ku pasti terhadap anak-anak. Bukankah aku pernah berjanji kepada diriku andai bahagia anak-anak dapat kubeli dengan derita...aku relakan!
bergenang air mata saat rakan-rakan bercerita betapa bahagianya mereka punya tempat untuk bercerita..punya tempat untuk mencurah kasih namun aku? Cinta tidak menjadikan aku nombor satu di hatinya. Biarlah...
Tidak kunafikan sampai satu saat aku menjadi benci untuk menemui sesiapa. Hinakah aku di mata mereka? kurang sangatkah aku?
Kekosongan yang menghimpit, kemarahan yang terkadang menjadikan hati ini membara, ada kebencian..ada dendam..dan aku sedang berusaha mengikisnya.

Thursday, November 13, 2008

Mimpi ini

Tepat jam 3.33 pagi tika aku terbangun! Astaghfirullah...Tuhann.jangan jadikannya satu kenyataan kerana aku takkan bisa menanggungnya jika ia benar-benar terjadi di depan mataku ..tidak lagi ya Allah walaupun ia hanya akan sampai ke telingaku

Aku di sebatang jalan yang amat sibuk. Langit yang teramat kelam dan aku melihat segala di sekelilingku seolah-olah enggan berhenti. Segalanya teramat menakutkan bila melihat tubuh-tubuh yang dilanggar kenderaan yang bertali arus tanpa henti. Ambulan yang bersimpang siur dengan huru-hara manusia di jalan itu. Ada diri yang menggeletak bila tubuhnya dilanyak tayar-tayar kenderaan. Darah yang membasahi jalan. Diri yang terbujur kaku selain sisa-sisa cebisan daging manusia! Ya Allah...

Di akhirnya...aku melihat seorang anak kecil yang kesakitan dan dia berusaha untuk bangun dan jatuh kembali dengan tubuhnya yang berlumuran darah!

Ya Allah..bantulah mereka itu! Hanya itu yang dapat aku ucapkan bila di mata terhidang kesakitan demi kesakitan.

Aku terbangun..lantas menunaikan solat Isyak yang masih tertunggak, dan dalam kegelapan dan kesepian dinihari ini hatiku berdetik.."Ya Allah..sekalipun segala kesakitan ini bersisa, aku mohon kau berikan aku kekuatan untuk menempuhi segalanya setenang kekasih-kekasihMu, setabah para syuhadaMu, sesabar Sumayyah, sekuat Aisyah dan seteguh Khadijah. Cekalkan hati ini ya Allah dan berikan segala kebaikkan buat mereka yang berada di sekelilingku, buat kedua ibu bapaku, keluargaku, anak-anakku, sahabat-sahabatku dan sekalipun buat mereka yang pernah mengguris hatiku.."

Sejenak tika catatan ini ku tulis aku masih tertanya.. siapa WANITA yang berdiri tenang di sisiku kala mimpi itu tadi?

Percaturan


Melihat titis hujan yang berjurai turun dari langit yang masih kelabu, sesekali dingin angin menampar pipi membawa bersamanya tempias yang akan menyentuh kulitku. Terasa sejuk..aku berdiri di sana melihat keletah anak-anakku juga anak-anak di kejiranan yang begitu asyik bermain air hujan. Jerit dan gurau mereka..sesekali Mujahid melambai ke arahku
Terasa ingin larut dalam keriangan anak-anak itu tapi berdayakah aku mengheret hidup yang tak berkesudahan diamuk ujian ini? Banyak lagikah sabarku masih bersisa, kuat lagikah aku untuk menjunjung tabah?
Seseorang ada menitipkan buat ku sesuatu malam tadi. Katanya..' kita kadang-kadang perlu mencari siapa kita sebenarnya..tak perlu bergelumang dengan isipati semasa bak kata orang lemas dalam lautan luas akibat terlalu lama menyelam..kita perlu kembali kepermukaan dan menilai..meneliti ke mana arah tujuan hidup dan setelah itu kembali menyelam demi mencapai tujuan yang ingin dicapai'
Kalaulah semudah itu aku dapat bangkit dan berlari kembali. kalaulah semudah itu aku dapat tersenyum dan ketawa. Terlalu banyak hati yang harus kujaga, terlalu banyak airmata yang perlu kuempang. Saat tersenyum hanya mampu menyembunyikan seribu bicara duka lara, saat tawa hanya ingin melarikan tangis dan keluh kisah. saat keriangan hanya untuk menyirnakan kesakitan yang sedang kutanggung..tentang keperitan, tentang derita tentang sepi dan walau sejauh mana aku melangkah ia masih tetap di situ..menjulang dan membenamkan aku jauh ke dasarnya.
Mungkinkah ada insan yang mahu mengerti betapa aku menginginkan sepasang tangan yang mampu membantuku bangun dari jatuh ini? Mungkinkah masih ada sepasang bibir yang dapat mengembalikan warna-warna indah dalam hidupku. Apakah mungkin ada sepasang mata yang mampu mengembalikan sinar gemilang kala cahaya hidup mulai malap?
Namun berdiri di mimbar kehidupan dan hanya menanti tidak akan membawa aku ke mana-mana. Kalau ini adalah satu percaturan mungkinkah aku adalah buah-buah caturnya? melangkah dan berdepan dengan takdirku atau hanya menanti dan menjadi dungu?
Katanya lagi..'U seorang yang cantik dari erti kata cantik rupa dan penuh dengan keyakinan dan keceriaan, jadi saya tanya di mana dia sekarang? U kena cari U dan keluar dari kesedihan yang dialami..buat apa dia happy, u tak..dia tidur lena u tak..biar kita cari diri kita..dia yang rugi'

Tuhan..kalaulah aku temui jalan keluarnya.

Wednesday, November 12, 2008

Cinta dalam hati


Cinta Dalam Hati-Ungu

Mungkin ini memang jalan takdirku
Mengagumi tanpa di cintai
Tak mengapa bagiku asal kau pun bahagia
Dengan hidupmu, dengan hidupmu

Telah lama kupendam perasaan itu
Menunggu hatimu menyambut diriku
Tak mengapa bagiku cintaimu pun adalah
Bahagia untukku, bahagia untukku

reff:
Ku ingin kau tahu diriku di sini menanti dirimu
Meski ku tunggu hingga ujung waktuku
Dan berharap rasa ini kan abadi untuk selamanya
Dan ijinkan aku memeluk dirimu kali ini saja
'Tuk ucapkan selamat tinggal untuk selamanya
Dan biarkan rasa ini bahagia untuk sekejap saja

Tuesday, November 11, 2008

Mencari Hidup

Terasa lelah..letih..dan segala macam rasa menghuni dalam hati. Aku juga mula kehilangan rasa ingin melakukan apa saja yg aku sukai. Segalanya menjadi seumpama racun..tuba..dan aku merasa amat tersiksa untuk menempuhinya.
Sesekali terasa ingin saja aku melangkah pergi meninggalkan segala ini namun di hati tertanya selesaikah kesulitan demi kesulitan yang sedang aku hadapi ini atau aku hanya akan mengundang sakit yang lebih parah?
Namun..demi Tuhan..aku kelelahan. Perit untuk menanggungnya namun entah di mana pangkal untuk ku usai tiap kekusutan. Entah di mana punca dapat ku rangkap agar mampu kuluahkan. Semuanya menggumam di hati, meledak di setiap pembuluh darah.
Seseorang bertanya padaku..menyesalkah aku? menyesal? ya..mungkin!
"Menyesali takdir dan perjalanan jodoh itu seperti kau marah pada rencana Tuhan mu Ja!"
"Aku tahu..."
"Sebab tu kau kena lihat org di sekeliling kau Ja..macam mana susah kau ada insan lain yang lebih susah!"
"Selagi aku masih ingin membandingkan susah aku dgn orang lain selagi tu aku tak berganjak. nasib aku masih sama!"
Dia diam.
"Aku cuma nak pergi dari sini.."
"Kau nak lari?"
"Bukan..aku cuma perlu keluar dari ruang yang melemaskan ni."
"Bukan lari ke maknanya?"
"Buat apa duduk dalam kepulan asap yang dah pasti buat kita tersedak?"
"Kau kena selesaikan,"
"Tak akan selesai kalau cuma aku yang menoktahkan.."
"Kau plan nak buat apa Ja?"
Entah..dalam hati aku cuma nak pergi dari sini. Aku hanya ingin kembali memulakan kehidupan yang baru. jauh dari dia. jauh dari setiap kesakitan yang dia sediakan buatku..jauh dari akad kehidupan yang dijerutnya ke leherku.
Aku hanya ingin mengembalikan senyum dan tawa yang hilang dari bibirku. Dunia ini indah dan aku ingin menikmati keindahannya jauh dari kabut airmata yang menjadi tirai selama ini.
Aku hanya ingin mengembalikan sesuatu milikku yang bernama KEHIDUPAN!
Sesuatu yang bernama NAFAS
Sesuatu bernama TENANG

Sunday, November 2, 2008

Semalam Bersulam Dusta

Maniskah kenangan? Kala ia hanya menjadi sebuah catatan penuh duka? Di mana lah indahnya semalam kalau akhirnya aku akan meratapinya sendiri. Cangkir sabar akhirnya retak kala aku menyedari di saat aku sedang berusaha menyulam selimut bahagia itu aku menyedari adanya senyuman lain yang sedang kau puja. Cangkir sabarku tumpah kala kau mula membawa diri lain dalam dunia pengorbananku. Mengapa kau harus terus membohongiku setelah bertahun-tahun aku cuba membuka ruang maaf untuk setiap inci kesakitan yang pernah kau bawa dan hidang buatku?

Bukankah pernah kuucapkan dulu...itulah sekali dan kala kau bawa diri lain dalam dunia kita aku takkan pernah berkira-kira untuk melangkah lagi. Hari ini potret-potret itu ingin sekali aku kuburkan kerana setelah bertahun-tahun berlalu senyuman yang tercipta itu sebenarnya adalah bunga-bunga tangisanku.

Satu-satunya impian yang tinggal...aku ingin menutup sepasang mata ini dan tika ku bangun esoknya....takkan pernah ada wajah itu lagi di hadapanku!

Manjalara/2 Nov 2008/10.25 p.m.

Rapuhnya Perasaan



Lidah hanya mampu menuturkan sayang tapi mungkinkah hati kita juga seiring tika menyatakannya? Mata terpaku menatap indahnya seraut wajah juga senyum di bibirnya tapi mungkinkah hati yang berbicara turut memperakukan? Segalanya tentang rasa..naluri..tapi pernahkah kita bertanya pada sebidang ruang kecil yang ada di dalam diri kita apakah itu yang dia juga mahukan?

Mengapa harus diucapkan sayang jika kita tidak mampu untuk memberikan dia sedikit jaminan tentang perasaan kita terhadap dirinya? Aku mencari pengertian dari setiap butir bicara yang diungkapkan oleh lidahnya tapi mengapa aku tidak mampu menemukan secebis pengertian dari sejalur cahaya dari setiap inci pandangannya? Aku mendengar tiap bait kata kasih yang dilontar dari sepasang bibirnya tapi mengapa aku tidak menemukan roh cintanya di situ?

Tautan pandangan namun di sana aku hanya menemukan sebuah perjalanan yang tidak berpenghujung? Mungkinkah bernoktah..atau diri terlalu takut pilihan itu satu kesilapan? Bukankah kehidupan harus ditempuhi?

Apalah maknanya cinta..sayang..dan prihatin jika tiba satu saat dan ketika kita takut untuk menetapkan apa yang kita mahu. Apalah ertinya rindu..ingatan..impian..jika kita sendiri tidak pernah pasti.

Alangkah rapuhnya perasaan kala sesaat kita terlalu menginginkan dan di satu saat yang lain kita sendiri menjadi tidak pasti.

Thursday, October 16, 2008

Rinduku dan senja di sana.




Dalam sepi...aku menatap beberapa keping gambar yang ada di dalam telefon bimbitku. Semalam terasa segar di ingatan dan mata terpaku pada sekeping foto yang benar-benar membangkitkan rinduku,

Cahayanya bagaikan hidup. Aku merindui suasana itu tapi aku takut utk mengulangi lagi kenangan itu. Tika cahaya jingganya menjamah kulit yang masih bersisa dek pasir..tika cahayanya pecah di antara kelopak awan nipis dan tika senja seindah itu disulami gelak tawa Iepah,Jira..dan sepupu-sepupu iepah yang lain.

hari ini..aku menyedari..segalanya cuma akan tinggal kenangan kerana..ADA HATI YANG PERLU KU JAGA

Tuesday, October 14, 2008

Menjaga Hati


Setiap inci kemesraan akan terus kekal di hati ini

Seusai solat maghrib aku menerima kiriman sms dari seseorang yang dekat di hatiku. Berpura-pura seolah-olah tidak mengenalinya sekalipun aku amat merindui 'adikku itu'. Terasa rindu yang pernah hadir di hati ini mekar kembali tapi terasa sukar untukku ungkapkan segala-galanya kerana 'dia'

Dik..maafkan kak eja kerana telah sekian lama tidak mengirimkan berita. Bukan niat untuk melupakan tetapi ini yang terbaik untuk kita juga untuk 'abang'. kak Eja tak mahu dijadikan sebab lagi bila ada hati yang tersentuh lantaran keakraban kita. Sekalipun rindu pada keluarga di sana namun ini yang terbaik.

Cukuplah Kak Eja katakan ada hati yang terpaksa Kak Eja jaga demi memastikan hati 'abang' dan 'kakak' itu tidak tersentuh. Orang seperti kak eja ni dik, takkan pernah nampak baiknya. seolah-olah kami hanya akan mencacatkan keindahan suatu hubungan. Pelikkan dik....Kak Eja tak pernah pinta segala ini terjadi dalam hidup Kak Eja namun ini ujian Tuhan.

Maafkan Kak Eja kerana kunjungan itu nampaknya adalah yang pertama dan terakhir Kak Eja ke sana. Bukan membenci..tidak juga serik kerana sepanjang di sana Kak Eja lalui saat-saat yang terindah kita. Kak Eja tak pernah lupa tawa senda kita dik dan terkadang suara-suara keriangan kita di pantai itu bermain-main di cuping telinga. Manisnya kenangan...tak mungkin berulang.

Sampaikan salam maaf Kak Eja pada 'abang' kalau kehadiran tempoh hari membuatkan 'cintanya' sedikit terguris. Kak Eja sedar..masih waras untuk menilai siapa diri untuk berdiri di sisi 'abang'. Takkan pernah ada impian apa-apa kerana Kak Eja tak pernah lupa wajah sendiri tiap kali memandang ke cermin. Untuk melangkah kita kena ukur juga kemampuan diri..setiap kekurangan yang ada dan sebelum bermula...ah! Ianya takkan pernah bermula.

Dik...maafkan Kak Eja.

Semalam...aku nekad untuk mengembalikan semua kiriman-kiriman sms nya yg dihantarkan satu ketika dulu.

Sunday, October 12, 2008

Sepi

dari jendela kamar..wajah bulan mengintai tidurku...rindu namun
semalam berlalu takkan mungkin berulang kembali kerana aku
mula mengerti pengertian 'kawan' antara kita
takkan pernah sama....
senyumlah...
kerana..
'kawan' mu
ini mengerti biar sejuta makna yang kau berikan
ia tetap takkan sama seperti
kali pertama kau lafaskan.
~eja~

Bisikkan padaku bulan..
kembalikan temanku..kekasihku..syurgaku..
tanpa dia malam menemaniku
sepi memelukku..

Bulan...
jangan biarkan siang
biar alam ini kelam
biar ia sepi...
seperti aku.

(petikan filem SEPI epilog Imaan)

p/s: Biarkan aku ajar tentang seorang kawan kepadamu. Ia seumpama laut dan pantai. Biar betapa indah dunia di dalamnya ia masih setia mengunjungi pantai. Sekali-kali ia takkan pernah menjauhi~eja

Friday, October 10, 2008

Meeting...

Mengantuk..penat dan segala macam perkara muncul dalam kepala. Lelah sebab baru selesai menghadiri mesyuarat Transformasi Kurikulum PSV KBSR di KL Pearl Internasional Hotel selama hampir 4 hari. Selama itulah aku rasa macam duduk di Kutub Utara. Sejukkkk....
Angan konon kali ni boleh jumpa Ujang (adik iepah), Noreez, KD dan Sufian ( adik Ceng) tapi semua tu tak menjadi bila orang yang aku harap boleh jadi driver Noreez senyappp je..semenjak dua menjak ada 'cinta baru' ni 'orang tu' macam ditelan dek bumi je. Senyap dan lenyap..namun aku doakan 'orang tu' bahagia.
Ujang pulak..sms mcm nak jumpa tapi sudah-sudah dia senyap...yang Sufian pulak petang tu ujan selebat-lebatnya. Risau pulak aku kalau apa-apa jadi pada anak orang tu. Apa aku nak jawab nanti. namun kerana katanya nak sangat jumpa akak dia ni..aku standby juga dengan jeans dan t shirt. kesudahannya aku tertidur. Seksa rupanya tidur dengan jeans ni..jadi sempit mimpi dibuatnya.
Pasal meeting tu..Kementerian pendidikan nak buat transformasi terhadap kurikulum yang lama.
Jadinya meeting tu dihadiri oleh para Prof Madya..doktor..pensyarah dan paling kokak..aku lerrr..cekgu sekolah rendah! Terasa kecik je diri ni bila kita bercakap. Diorang sumer senyap..errr aku salah cakap ke??? heheeheh
Kerja-kerja pembinaan standard pendidikan dan pembelajaran tu tak selesai dan akan bersambung 21 hingga 25 ni di Kuala Terengganu.
Apa pun aku bangga walaupun berulang kali aku menyoal diri..layak ke aku nak bersuara? Siapa aku? sekurang-kurangnya aku telah memainkan peranan dalam membuat transformasi demi anak bangsaku.

Monday, October 6, 2008

Aku dan Lebaran (2)



Carilah di mana hatiku?

Pagi..setelah sekian lama ia kembali lagi. Aku memuntahkan segala yang kumakan dan hati kembali cemas melihatkan darah yang bercampur bersama apa yang kuluahkan dari perutku. Semakin banyak yang keluar semakin banyak juga ia bercampur.

Terasa sebu dada dan keperitan yang menjalari perutku. Sebanyak mana yang tinggal ruang yang ada buatku agaknya? Pendarahan yang tak pernah ku tahu di mana puncanya. Terbayang wajah-wajah yang menghiasi hidupku. Sempatkah kulihat dewasanya? Sempatkah aku menuai kasih sayang dia?

Tuhan...berikan aku kesempatan lagi untuk mengatur segala-galanya buat insan-insan kecil kesayanganku itu. berikan aku kekuatan agar segala urusan-urusan buat mereka selesai kukerjakan. Sebelum kehidupan ini ternoktah di tempatnya.

Berdosa untuk kusebut namun di mana ketabahan yang dapat ku cari lagi. Dalam sendu aku meratap juga. Bezanya aku tidak pasti di mana lagi airmata itu. betulkan Reez, sekuat mana kita..setabah mana kita..sesabar mana kita..untuk insan seperti kita yang tak akan pernah nampak di mana baiknya..sesekali menangis juga.

"Mewah sangat ke agaknya awak dengan anak-anak?"
Aku terkesima mendengar suaranya yang meninggi. Dengan enam ke tujuh ratus cukup mewahkah untuk aku dan anak-anak di sini? Bergetar bibir ingin menjawab tapi entah mengapa jawapan itu tenggelam jauh di lubuk hati. mengapa aku tidak punya kekuatan untuk menyatakan apa yang mewahnya aku dan anak-anak di sini dengan duit sebanyak itu? Tidak terfikirkah di fikirannya bagaimana aku berhempas pulas untuk mencukupkan segala-galanya? dengan duit sebanyak itu untuk di bayarkan ke bil-bil...dia terlupa pada tong beras yang hampir kosong..dengan bekas air minum yang sentiasa kontang dan juga pada isi peti sejuk yang tiada apa-apa? tangisan ini tumpah jua di kolam hatiku.

Dia terlupa pada tidurku yang terkadang hilang lenanya bila anak-anak demam dan selsema. Dia terlupa pada aku yang terkadang sakit baik sendiri...mengapa aku terus ditemukan dengan lelaki yang terlupa pada kesakitan yang kutanggung sepanjang menjadi isterinya? Pernahkah sedetik dia berhenti dari terusan mencari silapku?

Sebenarnya Reez..lelaki sekejam dia tidak pernah melihat derita kita saat melahirkan zuriat-zuriatnya selagi dia sendiri tidak pernah melewati saat-saat itu.

Ya Allah..mengapa dia tidak pernah berhenti menyakiti hatiku?

Dia terus kelihatan teramat sempurna di mata keluargaku kerana aku sendiri yang menyempurnakannya. Aku sendiri yang mencukupi setiap lompang-lompang kosong dan ternyata terima kasih bukan milik lidah lelaki itu. Bodohkah aku kerana menjadi isteri sebaik itu?

Walau aku cuba tidak ambil peduli dengan apa jua yang dilakukannya namun hati perempuan ku tetap terasa. Sebaik dia balik dari keluar bersama ibunya semalam dia menjadi begitu berubah. Apa jua yang kusentuh tidak akan diambilnya. makanan yang kuhidang tidak akan di makan. Dia enggan memandang ke wajahku. Terfikir siapa yang menyakiti aku selama ini? Hinakah sangatkah sepasang tangan yang bertahun-tahun meraup sedihnya dulu? Sepasang tangan ini juga yang merawat tika sakitnya..Kata hati..'biarlah...jangan kau uji lagi hatimu..'

Hari ini..aku masih terusan mengutuk diri..mengapa masih ingin memandang semalam yang aku lalui kiranya aku tetap tahu dari dirinya aku hanya akan mendapat duka. Tuhan..masih banyak lagikah liku buatku?

Sunday, October 5, 2008

Aku dan Lebaran (1)

Letih belum hilang, bila diri mula diasak soalan yang sama oleh adik beradik yang balik hati mula membara.
'Buat apa ke Sabah ari tu?'
Errr...dari mulut siapa sampai Kak Idah di Kuantan pun tahu tentang pemergian ku ke Pitas tempoh hari?
"Ada keje sikit.."
"Kata gi berubat!"
Aku diam. kalau diikutkan hati yang panas memang ada yang rentung di dapur petang raya tu. Sedar tak sedar tangan melecur kerana yang ku pegang masa itu adalah telinga kuali yang sedang panas! Mengapa?

Raya...melihat telatah anak-anak kecil di laman mak memang menyeronokkan tapi ada sesuatu yang hilang dalam diri aku. Bukan baru tapi lama dulu. Barangkali keriangannya.

Pelita baru Acu Idir (adik yang bongsu) meliuk lentuk dibuai angin dan aku cuma duduk bersidai dengan dia di atas balcony umah mak. Entah kenapa kali ni terasa macam hilang cerita antara aku dan adik. Sesekali aku jadi kem komandan bila ada yang mula membaling bunga api ke atap rumah.

Pagi raya 1 Syawal...
Riuh rendah kat dapur bila mak mula membangunkan anak-anak dan cucunya untuk mandi sunat ari raya. kat depan TV masing-masing masih bergelimpangan. yang masih bergulung dalam selimut dan yang kecik-kecik berceratuk menunggu giliran masing-masing depan pintu bilik air. Aku?

Muka 'dia' sejak semalam sentiasa mencuka. Terasa sakit je dalam hati ni. Apa lagi yang tak kena?
"Kenapa?"
"Ni seluar ni besar sangat!" suaranya keras dan sedikit meninggi. Seluar baju melayu yang telah siap kugosok dilemparnya ke katil.
"Masa beli tak cuba dulu ke?"
"Mana sempat!"
Aku diam. Dia masih merungut. Salah aku jugak ke? Tau-tau dia mencapai kunci kereta dan bergegas keluar.
"nak kemana?"
"Terachi..amik kain pelikat yang beli semalam,"
"Solat sunat kat sana ke?"
Aku terkedu bila soalan ku tidak berjawab. Senyum tidak apa tidak dia terus berlalu. Itulah yang saban tahun ku telan sebenarnya dengan apa jua keadaan. Baginya apa jua kepincangan yang muncul semuanya kerana AKU.
Muak disogok dengan segala kesalahan..apakah masih dikatakan mementingkan diri juga kalau aku bertindak keluar dari situasi GUILTY itu?
Akhirnya lebaran ku masih tetap sama seperti tahun-tahun sudah.

Saturday, September 27, 2008

Sebuah Kenangan Yang Tercalar...jawapan sebuah pencarian.















Reez...
Hanya ini kenanganku yang tertinggal. Milik seorang kekasih yang tak mungkin berganti kerana hadirnya hanya seketika namun setelah bertahun-tahun aku cuba redha akan perginya...aku tetap tak berdaya. Ingin kusingkir segala miliknya aku takut.

Reez..
Baju kecilnya hanya mampu kudakap dan cium kala kerinduan ini menghampiri. Sekalipun wanginya telah hilang aku masih jua akan terus memeluk seumpama aku memeluk tubuh kecilnya senja itu. Harapanku masih tetap sama sekalipun telah 6 tahun berlalu. Aku masih mengharap satu ketika dia akan hadir dalam mimpi-mimpiku. Belum kulupa dingin tubuhnya, belum kulupa sepasang matanya yang terpejam. Betapa tinggi saat itu aku mengharap dia akan membuka matanya dan menangis. Betapa aku teramat mengimpikan kekasihku itu akan menggerakkan jemari kecilnya yang ternyata terus dingin dan kaku.

Setin susu Snow....antara barang terakhir yang kubeli malam sebelum dia diambil pergi. Harganya tika itu masih RM13.20. Berapa agaknya harga susu yang sama ketika ini? Expired datenya pada 18 Disember 2005. Bermakna sudah 3 tahun berlalu dan aku masih tidak tergamak untuk membuangnya.

Sehelai batik....kain yang digunakan untuk membalut tubuh dinginnya. Ya Allah...aku tidak setabah mana. Barangkali hanya mati yang mampu mengubati rinduku ini.

'dia menanti bondanya di syurga..tabahlah Ja kerana sesungguhnya Tuhan teramat menyayangimu' kiriman sms dari Rasyid sebaik dia tahu musibah yang melandaku.

Hari ini...(aku cuba tersenyum) aku diuji lagi. Satu persatu...dan aku masih cuba mengulangi ucapan yang sama..'...sesungguhnya Tuhan teramat menyayangimu' .

Reez...terima kasih kerana kau satu-satunya insan yang tak pernah (dan kuharap takkan pernah) menyatakan aku sama seperti mereka yang lain.

p/s: Aku ingin melangkah namun bukan mudah untuk melupakan segalanya kerana hatiku telah lama bersemadi bersama tubuhnya di sebuah pusara kecil..jauh dari kehidupan yang pernah aku impikan buatnya. Di langit bintang kecil itu masih berkerdipan dan aku masih tertanya di sudut mana kekasihku.